Sinopsis Anandhi Minggu 28 Agustus – Episode 167

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Minggu 28 Agustus - Episode 167

Sinopsis Anandhi Minggu 28 Agustus – Episode 167.  Episode ini menceritakaan saat Jagya dan Ganga datang ke rumah sakit. Jagya melakukan pasien yang berbeda pemeriksaan, dan membimbing mereka apa yang baik bagi mereka.apa yang mereka harus dan gak harus dilakukan. Ganga melihat dia. anak muda mengatakan ia akan takut injeksi.Jagya dan perawat mengatakan kepadanya apa yang akan terjadi. Ibunya juga mengatakan kepadanya apa-apa yang akan terjadi, tapi ia marah dan mengatakan ia gak akan mengambil injeksi dan menempatkan selendang di wajahnya. Ganga kemudian mengatakan, meninggalkannya.melihat ia begitu takut seperti tikus.anak mengeluarkan wajahnya dari selendang, dan mengatakan saya bukan tikus. Ganga mengatakan siapa pun akan takut dari sedikit jarum tikus.gak bisa harimau. Boy mengatakan, saya gak menakut-nakuti.itu menyakitkan saya. Ganga bertanya kepadanya apa yang ia ingin menjadi di masa depan.katanya polisi. Ganga mengatakan polisi harus menghadapi begitu banyak kesulitan.dan mereka gak bisa mendapatkan takut seperti ini.kamu gak bisa menjadi polisi. Boy bertanya apa yang harus saya lakukan? Ganga mengatakan berani dan mengambil injeksi. Boy setuju sekarang dan membawanya. Ganga melihat foto di dinding sana dan ia pergi untuk check  out. ia juga melakukan yang sama. Setiap orang mencintai makanan yang dibuat oleh Anandi. Ayah Shiv juga memuji ia dan mengatakan mereka akan makan makanan lezat sejak lama jika Anandi telah datang dalam hidup mereka sebelumnya. Ibu shiv mengatakan kepadanya, sehingga kamu mengatakan kamu gak suka makanan yang dibuat oleh saya? ia mengatakan, saya gak mengatakan apa-apa tentang kamu dan ia bilang, kamu mengatakan banyak tanpa berkata apa-apa. Semua orang tertawa. Ayah Shiv ini berubah topik dan bertanya tentang belati.
Kemudian Shiv bangun dan melihat jam dan 10. ia bangun karena shock. Ia bertanya-tanya kenapa ia gak mendengar alarm. Setiap orang memiliki waktu yang baik di meja makan. Ayah Shiv mengatakan ia menikah hanya karena ia adalah seorang juru masak yang baik. ia mengatakan, kamu gak pernah mengatakan kepada saya sebelum.Alok diam-diam meminta ia untuk tetap tenang.setidaknya di depan Daddu lagi ia akan berpikir bahwa ia adalah joru-ka-ghulam. Daddu mendengarnya dan mengatakan apa yang salah dalam menjadi joru-ka-ghulam? Alok mengatakan, kamu mendengarnya? Daddu mengatakan, ya.dan saya bahkan mendengar apa yang kamu akan katakan. Shiv datang ada dalam kemarahan dan meminta Anandi yang mengubah alarm? Anandi mengatakan, saya lakukan. ia marah padanya dan mengatakan mengapa orang tetap alarm? sehingga mereka bisa bangun tepat waktu.dan kamu meletakkan telepon saya di keheningan.. Aku punya 20 miscalls. Anandi mengatakan saya pikir itu akan mengganggu tidur kamu sehingga.Shiv mengatakan, aku punya sebuah pertemuan penting dan aku harus mencapai sana satu jam yang lalu. Ada 40 orang yang berjuang dengan kehidupan mereka, dan kamu ingin saya tidur? ia meninggalkan marah. Anandi mulai menangis dan tiba-tiba tertawa telah berubah menjadi hening. Meenu mengatakan padanya untuk gak merasa buruk. Shiv mengatakan terlalu banyak dalam ketegangan, tapi ia akan tenang oleh malam. ia meminta ia untuk bergabung dalam untuk sarapan. Sekarang Sanchi mengganggu. ia bertanya Anandi kenapa kau menangis di itu sekarang? Ibunya berhenti dan mengatakan, bisa kamu tetap tenang? Sanchi mengatakan, apa yang saya lakukan? Saya hanya mengatakan bahwa Shiv bhaiya gak salah.bhabhi perlu menyadari bahwa bhaiya akan mempermalukan begitu banyak di depan semua orang karena dia. Anandi pun pergi dari sana. Alok juga marah pada Sanchi. Ibu Sanchi ini menjelaskan bahwa gak ada kesalahan Anandi.ia hanya berpikir baik untuk Shiv.bagaimana ia akan tahu apa pekerjaan yang harus dilakukan dalam keadaan darurat? Shiv gak makan sarapan.dan karena kamu Anandi juga meninggalkan tanpa sarapan. Kecelakaan darurat datang ke rumah sakit Jagya ini. Jagya pergi untuk melakukan perawatan. Ganga mengikutinya.ia membuka pintu dan melihat perlakuan yang dilakukan dan gak merasa baik. ia pergi dari sana. Dan Jagya pemberitahuan itu. Anandi menangis di kamarnya. Ibu Shiv datang ke sana dengan sarapan. ia mengatakan Anandi, jangan katakan bahwa kamu gak lapar.sampai kamu gak makan sarapan.Aku gak akan meninggalkan. Kamu mendengar apa yang Meenu katakan, benar? Shiv mengambil tanggung jawabnya sangat serius.dan dalam ketegangan ia marah pada kamu. Anandi mengatakan, saya gak merasa buruk untuk itu.saya merasa berpikir buruk ia harus mendapatkan malu di depan semua orang karena aku. Aku marah pada diriku sendiri. Bagaimana saya bisa melakukan hal konyol seperti itu? Ketika alarm berdering.Seharusnya aku bertanya apakah ia ingin tidur lebih atau gak.bagaimana aku membuat suatu kesalahan besar? Ibu Shiv mengatakan, gak kesalahan.kamu hanya melakukan apa yang istri yang baik gak untuk suaminya. Untuk apa yang kamu katakan hal yang konyol.cinta kamu untuknya. Jangan khawatir.oleh malam.semuanya akan baik-baik saja. Anandi mengatakan, jika belati kena masalah karena aku, maka saya gak akan bisa memaafkan diriku sendiri. Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Senin 29 Agustus – Episode 168

loading…

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Selasa 30 Agustus - Episode 169

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode
Baca juga×

Top