Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 23

dalam Mohabbatein

Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 23

Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 23. Raman sedang meminum anggur di ruangannya, Raman sedang memikirkan Ruhi (anaknya) dan mulai marah, apalagi ketika Raman teringat pada Shagun (mantan istrinya) “Bagaimana bisa ia membuangku begitu saja” Raman teringat masa lalunya bersama Shagun, ketika ia mengajaknya untuk pergi bersamanya dalam sebuah perjalanan namun Shagun menolaknya dengan alasan tidak ingin meninggalkan bayinya sendirian di rumah, kemudian Shagun bertengkar dengan Raman, Shagun bilang kalau ia tidak bahagia hidup bersama Raman dan ia tidak ingin bersama dengannya lagi, semuanya sudah selesai ! Raman berusaha membujuk Shagun tetapi Shagun malah mengatakan kalau dirinya mencintai laki laki lain,

Sementara itu pesta masih terus berlangsung Mihika (adik Ishita) sedang menghadapi kesempatan interview pekerjaannya dengan pamannya Amrita, Mihir memberikan kode pada Mihika “Apa yang Mihir lakukan disini ?” bathin Mihika dalam hati, sementara itu Rumi sedang ngobrol dengan temannya dan mengatakan kalau Mihika terlihat sangat hot malam ini “Aku pasti akan mendapatkannya” ujar Rumi, kemudian Rumi bertemu dengan Mihika, Amrita juga ada disana “Waaah kau hebat, Mihika ,,, rupanya kau kenal dengan banyak orang” ujar Amrita “Dia ini tetanggaku” sela Rumi, kemudian Amrita meninggalkan mereka berdua dan pergi bersama temannya “Aku merasa iba atas apa yang terjadi dengan keluargamu, kenapa kau menghukum aku untuk Raman, percayalah padaku, Mihika ,,, aku ini adalah temanmu, kenapa kau memutuskan hubungan kita ?” kemudian Rumi berdansa bersama dengan Mihika sambil berkata dalam hati “Seharusnya Mihir tidak datang diantara kami” bathinnya dalam hati
 

Ashok sedang mengatakan hal hal yang menyakitkan yang menentang Raman, tepat pada saat itu Mihir datang kesana dan Ashok melihatnya dengan tatapannya yang tajam, sementara pada saat itu Ishita sedang merawat seekor anak anjing, yang bernama Mutu Swamy, Ishita teringat pada Ruhi sambil tersenyum “Apa yang sedang Ruhi lakukan saat ini ya ? Apakah aku harus menelfonnya ?” bathin Ishita dalam hati, saat itu Ruhi sedang bersama pelayannya dan tidak bisa tidur nyenyak, dari tadi Ruhi gelisah “Aku sangat rindu pada bibi Ishita, ia itu sangat baik dan sangat mencintai aku” ujar Ruhi gelisah “Apakah kau ingin menelfonnya ?” saran pelayannya kemudian Ruhi menemukan nomer telfon Ishita dan segera menelfonnya, Ruhi sangat senang bisa mendengar suara Ishita, Ishita sangat kaget ketika Ruhi menelfonnya lalu mereka berdua tertawa bersama sama dengan sangat bahagia “Bagaimana kabarmu, sayang ?”,
Baca Juga  Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 415

“Bibi Ishita, aku sangat merindukan kamu” Ishita terharu “Bibi juga sama, sayang ,,, lalu dimana ibumu ?” ujar Ishita “Ibu pergi ke pesta” Ishita tertegun “Lalu kau di rumah sama siapa, sayang ?”, “Aku bersama Amma (pelayan Ruhi)” kemudian Ishita ngobrol dengan Amma dan memintanya untuk memberikan obat untuk Ruhi tepat waktu “Aku telah memberikan resepnya pada nyonya Shagun, kau juga bisa menulisnya lagi” Amma langsung menulis resep yang diberikan oleh Ishita “Kalau begitu sekarang tidurkanlah dia, ia mungkin lelah” pinta Ishita, kemudian Ishita meminta Ruhi untuk menelfonnya kapanpun ia merindukannya, Ruhi merasa senang ketika Ishita mengajaknya ngobrol di telfon kemudian diapun tertidur “Dokter Ishita, Ruhi sudah tertidur” Ishita tersenyum senang “Selimuti tubuhnya dengan baik” ujar Ishita kemudian menutup telfonnya

Mihir melihat Mihika sedang berdansa dengan temannya dan Rumi, Mihika mengambi minuman dingin, Rumi segera menghentikannya sambil berkata “Aku akan mengambilkannya untuk kamu” ujar Rumi sambil tersenyum menatapnya dan menghampiri Mihika lalu menjatuhkan minuman dingin itu padanya “Aku akan ke toilet sebentar” ujar Mihika, saat itu Amrita juga ada disana kemudian Amrita memberikan kunci kamar ayahnya dan menyuruh Mihika untuk pergi kesana dan mengganti bajunya, Mihika segera menuruti permintaan Amrita, Rumi mengikutinya dibelakang, Mihir yang melihat mereka tiba tiba di hentikan oleh seseorang “Maaf, aku harus pergi !” ujar Mihir

Sementara itu Rumi masih berada di belakang Mihika dan mengintipnya sedang membersihkan pakaiannya melalui lubang kunci pada pintu, Mihika mulai mencopot jaketnya, Rumi tersenyum menatapnya tepat pada saat itu Mihir menangkapnya dan menamparnya dengan keras “Apa yang kau lakukan ?” ujar Rumi “Diam ! bentak Mihir, tak lama kemudian Mihika keluar dengan tatapan yang heran “Apa yang terjadi ?” tanya Mihika kaget “Ketika kau sedang mengganti bajumu, ia mengintip kau ganti pakaian” ujar Mihir “Bukan seperti itu !” bentak Rumi kemudian ia berbohong pada Mihika “Aku kesini karena ia itu sendirian” ujar Rumi “Rumi itu tidak berbohong, Mihir ! Hentikan ! ia ini selalu mendukung kita, ia itu mempunyai hati yang bersih yang kau anggap hina, dan siapa kau ini yang telah mengganggu kehidupanku ?” Mihika mengejek Mihir dan Raman “Pergilah ! kau itu egois !” Rumi tersenyum menang melihat pemandangan didepannya ini

Nyonya Bhalla sedang mengobati luka Rumi “Mungkin ia telah melakukan sesuatu, tanyalah padanya !” tanya tuan Bhalla geram “Ada apa ini ? Apa yang sedang terjadi ?” tanya Raman heran “Mihir telah menghajar aku, kak “ Rumi kemudian menceritakan semua yang terjadi padanya, “Mihir memukulku karena Mihika” Raman segera menelfon Mihir dan menelfon rumahnya, sementara itu Mihika menemui Ishita “Bagaimana pestamu, Mihika ?” tanya Ishita “Pestanya menyenangkan, kak ,,, meskipun Mihir juga ada disana” Ishita tertegun, Ishita juga menceritakan kalau Ruhi tadi menelfon dirinya “Dia itu sendirian dengan pelayannya”, “Pantas saja Shagun bersama Ashok Khanna di pesta tadi” ujar Mihika kesal “Ashok itu orang yang murahan, kau tahu apa yang ia katakan di pesta tadi ?”

Baca Juga  Sinopsis Mohabbatein Episode 74

Sementara pada saat itu Raman sedang marah pada Mihir, Mihir datang padanya dan berkata “Raman ,,,,”, “Mihir ! Kenapa kau ini ? Bagaimana bisa kau memukul adikku” Mihir kemudian menceritakan semuanya pada Raman tentang apa yang telah dperbuat oleh Rumi “Aku mencintai Mihika sampai hari ini, tidak masalah kalau kami tidak bersama sama, aku peduli dan sayang padanya, aku tidak bisa melihat seseorang melakukan perbuatan murahan seperti yang dilakukan oleh Rumi” Raman nampak geram kemudian pergi berlalu menemui Rumi, adiknya, Rumi mengatakan hal hal yang menentang Mihir, tanpa pikir panjang Raman segera menampar pipi Rumi dengan keras dan meminta ayahnya, tuan Bhalla untuk tidak ikut campur dalam permasalahan mereka berdua

“Apakah kau belajar untuk mengintip seorang gadis yang sedang berganti pakaian, baik Mihika atau orang lain, belajarlah untuk menghargai seorang perempuan, kau adalah adikku, apakah kau bisa belajar tentang hal ini dengan baik ?” kembali Raman menampar pipi Rumi dengan keras, Rumi langsung melirik ke arah Mihir dengan perasaaan marah, Mihir segera keluar dari rumah itu, sedangkan tuan Bhalla berkata pada istrinya “Lihat ! Apa yang aku katakan ! Rumi memang telah melakukan sesuatu !” ujar tuan Bhalla lantang

Keesokan harinya, Raman dan Ishita mengambil koran dan tagihan mereka, Raman segera membayar petugas tersebut, petugas itu melihat foto Raman dan Ishita di koran dan membaca koran itu, Raman sangat marah begitu mendengar ucapan si petugas, Ishita yang tidak tahu apa apa, hanya melihat saja ke arah mereka berdua Baca Selanjutnya Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 27

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 804
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 804
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 804. Rinki pulang
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 538
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 538
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 538. Romi dan
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 536
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 536
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 536. Raman disetrum
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 800
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 800
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 800. Ruhi mencapai
Baca juga×

Top