Sinopsis Mohabbatein Jumat 5 Agustus – Episode 5

dalam Mohabbatein

Sinopsis Mohabbatein Jumat 5 Agustus - Episode 5

Ibu ishita sedang menelpon ibu Subbu dan meneritakan tentang Prateek dan Ishita. Usai menelpon Tuan Iyer menegur istrinya.Lalu Nyonya Iyer mengirim makanan pada keluarga Bhalla sambil menyombongkan diri jika anaknya akan menikah. Nyonya Bhalla pun meradang dan mereka adu mulut. Para suami pun melerai. Setelah itu masing masing suami hendak menutup pintu dan mereka berdamai.

Malam harinya, Nyhonya Bhalla menelpon Simmi dan bertanya kapan Dimple akan datang. sedangkan Ibu Ishita menghampiri Ishita di kamarnya yang telah berdandan cantik, ia pun memuji anaknya dan mengajaknya berbicara. Prateek lalu datang untuk menjemput Ishita dan membawanya ke pesta perusahaannya. Ibu Ishita pun mendoakan anaknya.

Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 5

Raman berada di dalam mobil bersama Ruhi dan Dimple, Dimple sendiri asik berselfie di kursi belakang dan Raman teringat akan ucapan ibunya akan Dimple.

Di venue malam penghargaan berlangsung, Ashok datang bersama Shagun. Semua kamera memburu pasangan ini lalu disusul pasangan Ishita dan Prateek. Ashok nampak mengatakan sesuatu pada Shagun. Prateek memperkenalkan Ishita pada koleganya.

Tiba giliran Raman yang datang, Raman turun dari mobil dan menggandeng Ruhintanpa memperdulikan Dimple. Semua juru kamera mengarah padanya. Ishita dan Shagun sama2 melihat kedatangan Ashok. Raman dan Shagun saling berpandangan. Ashok pun memperoloknya. Shagun berusaha melihat Ruhi tapi Raman menyembunyikannya. Ashok melihat pandangan Shagun dan bertanya. Sementara Ishita juga merasa heran dengan kehadiran Raman, ia lalu melihat Ruhi.

Host menyapa agar semua undangan duduk karena acara akan segera dimulai. Seseorang bernama Mathur menyapa Raman. Raman dan Ashok duduk dalam satu meja yang sama. Dimle mencoba mengomentari saree milik Shagun dan memotretnya. Raman hanya menatap Shagun dengan pandangan tajam. Mathur lalu mengajak mereka bersulang dan mengobrol, Raman hanya diam saja

Host pun membuka acara. Ruhi melihat Ishita dan Ishita menuntunnya memberi petunjuk tentang table manner. Seseorang memuji Ruhi dan berkata jika pasti ibunya yang telah mengajarinya tapi Raman menjawab jika ibunya gak pernah memiliki waktu untuknya tapi neneknyalah yang telah menajari. Shagun mendengar ejekan itu.

Host mulai mengumumkan siapa yang akan menjadi pemenang malam oenghargaan untuk malam ini. Semua tegang mendengarkan dan disebutlah nama Raman Kumar sebagai pemenangnya. Ashok dan Shagun terkejut bukan main karena tak menduga Ashok akan kalah. Raman pun tersenyum dan segera berdiri kemudian berjalan menuju podium, tapi ia berbelok dulu dan menghamoiri Ashok laku mengatakan sesuatu untuk menyindirnya. Ahok terlihat semakin geram bukan kepalang. Sementara Ishita turut bahagia dan memberikan aplaus untuk Raman. Mihir juga memberikan ucapan selamat dan setelah itu ia menelpon Nyonya Bhalla untuk memberitahunya.

Nhyonya Bhalla senang tak terkira mendengar kabar dari Mihir, ia mengabari semua anggota keluarganya. Sementara Raman berdiri di podium dan memberi sambutan, ia teringat saat dulu Ashok mejadi pemenang penghargaan. Ruhi terus bertepuk tangan untuk ayahnya. Raman memberi ucapan terima kasih pada istrinya. Ashok dan Shagun pun terhenyak. Ashok lalu meningalkan acara dan Shagun menyusulnya.
Simmi menerima kiriman foto Shagun dari Dimple. Simmi pun menelpon dan mengomelinya karena mengirim foto tersebut. Dimple malah menceritakan tentang desaigner dan membahas saree yang dipakai oleh Shagun. Simmi memberitahu jika Shagun adalah ibu Ruhi. Dimple lalu mengulangi ucapan Simmi dengan nada bertanya “ yang memakai saree berwarna oranye adalah ibu Ruhi?”. Ruhi mendengarnya dan kemudian berlari mencari ibunya dan Dimple gak menyadari jika Ruhi beranjak pergi.

Ashok menelpon seseorang dan memerintahkan sesuatu. Shagun mengikuti dibelakangnya sedangkan Ruhi memanggil2 ibunya di belakang Shagun. Ashok masuk ke sebuah ruangan dan marah.

Ishita melihat Ruhi gak ada di tempatnya, ia menghampiri Dimple yang masik asik menelpon dan bertanya tentang Ruhi tapi Dimple gak memperdulikan Ishita, Ishita pun memutuskan mencari Ruhi setelah ijin pada Prateek jika ia akan pergi dalam dua menit.

Ruhi masuk ke dalam sebuah ruangan dan terku ci, sementara Ashok sedang menghardik para juri yang kemudian muncul di ruangannya, Para juri berkata jika memang Raman lebih baik daripadanya. Ashok pun marah dan berdebat dengan Shagun

Reporter bertanya pada Raman tentang istrinya dan Raman berkata jika istrinya telah meninggalkannya. Ashok dan Shagun pun masih berdebat, sementara Ishita masih mencari Ruhi, ia berpaasan dengan Shagun di lorong lalu Ishita menemukan Ruhi yang terkunci di dalam ruangan dan sedang menangis, Ishita berkata agar Ruhi tenang dan Ishita akan segera membebaskannya.

Baca Juga  Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 88

Ishita mencoba menelpon keamanan dan mengatakan tentang Ruhi yang terkunci. Ishita berkata pada Ruhi agar  jangan khawatir karena keamanan akan segera membukakan pintu untuknya. Ruhi terdengar mulai menangis. Tak lama kemudian pintu berhasil di dobrak dan Ruhi keluar memeluk Ishita dan menangis. Ishita menenankannya dan bertanya apa yang dilakukannya, Ruhi berkata jika ia sedang mencari ibunya. Raman muncul mendengar dan menegurnya. Ishita pun menegur Raman dan menganggap Raman gak memperdulikan anaknya yang telah terkunci di ruangan gelap selama satu jam. Mereka berdebat. Ishita pun berkata jika Raman gak menginginkan Ruhi maka ia bersedia membawanya. Raman menghardik dan mengejek Ishita, ia menyuruh Ishita memanggil anaknya sendiri. Ishita terluka dengan perkataan Raman dan menangis, lalu ia bergegas pergi. Raman pun membawa Ruhi pergi bersamanya.

Ashok melihat semua ini dan berkata jika Raman akan segera kalah. Seorang reporter wanita teman Ashok meminta maaf atas kejadian yang membuat Ashok kalah tapi Ashok cuek dan berkata jika ia akan mengadakan pesta dirumahnya dimana Raman akan dilemparnya. Wanita itu menyebutnya “bajingan’ dan Ashok berterima kasih atas ucapannya.

Sinopsis Mohabbatein ANTV Episode 5 Tayang Jum’at, 05 Agustus 2016

Ashok mendatangi Raman dan bertepuk tangan lalu mengucapkan selamat untuk Raman, Ashok mengundangnya untuk datang ke pesta yang akan di adakan, Shagun akan menjadi tuan rumah. Dimple senang mendengar akan diadakan pesta. Raman berkata jika ia gak akan datang. Raman lalu mendengar orang bergunjing jika penolakannya atas tawaran Ashok karena masa lalu dengan istrinya. Mihir meminta Raman untuk gak bereaksi.

Mihir meminta Dimple dan Ruhi menuju mobil dan ia akan segera membawa Raman. Ashok berkata jika Raman gak datang dalam pestanya maka  orang2 akan membicarakannya lagi. Raman menyahut jika ia gak lagi peduli pada Shagun. Ashok pun berkata buktikan dengan datang pada pestaku. Ashok pergi dan temannya seorang jurnalis wanita berkata jika Ashok adalah seorang pria yang berhati besar jadi mengapa Raman menolak undangan pestanya. Raman akhirnya setuju dan akan datang pada pesta Ashok. ia berkata pada Mihir jika ini saatnya ia menunjukkan jika emosi gak pernah menempati hati nya.

Mihir melihat kakaknya (Shagun) saat berjalan diluar. Mereka saling pandang. Lalu Ashok mendatangi Shagun dan mengatakan sesuatu. Tak lama kemudian Ashok dan Shagun pergi bersama mobilnya dan Mihir hanya melihat mereka dengan rasa tak menentu.

Sementara Ishita dan Prateek dalam perjalanan pulang ke rumah dan sepanjang perjalanan mereka menceritakan tentang Raman dan Ruhi. Ishita juga ingin tau mengenai Shagun. Tak lama kemudian Prateek mendapat telepon dan Ishita mendengar tentang pesta yang diadakan Ashok untuk Raman setelah itu Prateek menurunkan Ishita di rumahnya kemudian beranjak pergi.

Mihir, Raman, Dimple dan Ruhi tiba di rumah. Raman memberikan kunci rumah pada Dimple dan setelah itu ia menyuruh Mihir masuk mobil dan pergi bersamanya ke pesta.
Ishita melihat kedatangan Dimple dan Ruhi dari dalam rumah, Dimple memperlakukan Ruhi dengan gak baik, Ruhi terbatuk dan Dimple menyuruhnya untuk diam. Nyonya Bhalla membuka pintu dan memeluk Ruhi, Ishita pun menutup pintu rumahnya.
Pesta di rumah Ashok dimulai. Ashok mencium Shagun didepan Raman, Ashok lalu membawa Shagun menemui Raman. Dan Ashok mengejeknya dengan mengatakan tentang Shagun dan membuat Raman cemburu. Raman terlihat marah.

Nyonya Bhalla bahagia dengan kehadiran Dimple tapi ia mengkhawatirkan batuk Ruhi. ia bertanya pada Dimple tentang Ruhi dan Dimple menjawabnya dengan lemah lembut hingga membuat Nyonya Bhalla terkesan dan  ia memutuskan siapa yang akan menjadi ibu Ruhi. Dalam hati Dimple berkata jika ia akan menjadi istri Raman dan bukan ibu Ruhi, ia pun tersenyum licik.

Di kediaman Ashok, ia memberikan surprise pada Shagun dengan memberikan cincin berlian terbaru. ia mengambil cincin lama Shagun pemberian Raman. Raman berpikir jika Shagun tetap memakai cincin pemberiannya. Ashok membuka cincin lama dan mengganti dengan cincin barunya. Raman mengingat saat ia memberikan cincin untuk Shagun dahulu. Ashok memakaikan cincin pada Shagun yang terlihat bahagia. Raman hanya menatap mereka. Ashok lalu mendekat pada Raman dan menunjukkan cincin pemberiannya pada Raman. Raman mengatakan sesuatu lalu bergegas pegi tapi Ashok menahannya dan memintanya untuk bersulang terlebih dulu.

Ashok meminta musik di mainkan dan ia menari bersama Shagun sementara Raman terus saja menghabiskan minumannya. Ashok melihat itu dan tersenyum licik. ia lalu memberim kode pada pelayannya untuk menumpahkan nampan makanan pada baju Raman. Ashok menghampiri Raman dan mengantarnya untuk membersihkan baju tapi Raman gak menginginkan bantuannya. Ashok kemudian berpikir Raman akan pergi ke kamar Shagun dan ia akan berbuat sesuatu untuk mempermalukan Raman.

Baca Juga  Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 458

Raman memasukim kamar Shagun dalam keadaan mabuk. ia melihat foto2 Ashok dan Shagun tergantung di seluruh dinding. Mihir lalu masuk dan berkata apa yang dilakukan Raman di kamar Shagun. Raman berkata jika sebenarnya ia ingin ke kamar mandi tapi mengapa ia malah ke kamar ini. Mihir lalu membawa Raman keluar bersamanya.

Ruhi sedang terbatuk di rumah. Dimple yang tidur bersama Ruhi terbangun karena suara batuk Ruhi dan menyuruhnya untuk tidur. Sementara di rumahnya, Ishita mendengar suara batuk Ruhi dan terbangun, ia berharap Ruhi baik2 saja karena ia batuk berulang2. ia ingin pergi melihat Ruhi tapi ia teringat ucapan Prateek, Ishita pun berpikir jika Ruhi akan baik2 saja bersama Dimple.

Dimple bangun dengan kesal karena Ruhi terus saja terbatuk, ia lalu mengambil botol sirup dimeja  tanpa melihat untuk siapa obat tersebut, Dimple mengira obat batuk anak2 dan meminumkannya pada Ruhi lalu kembali tidur. Ruhi pun tertidur.

Ishita masih memikirkan Ruhi, ia bangkit dari tempat tidurnya lalu keluar dan ia melihat Raman pulang dalam keadaan mabuk. Raman bertanya apa yang dilakukannya di luar rumahnya pada tengah malam begini, apakah ingin meminta maaf? Ishita menjawab tidak, ia berpikir jika Ruhi sedang sakit. Raman marah dan melempar kunci rumahnya lalu memaki Ishita, Ishita berkata jika saat ini ia mengkhawatirkan Ruhi. Raman mengejeknya, ia memikirkan Shagun dan kembali marah. ia lalu memberikan uang pada Ishita. Ishita menangis tapi tetap membantu Raman masuk ke dalam rumah lalu menidurkannya di sofa. Ishita kemudian mendengar tangisan Ruhi dan ia melihatnya di kamar. Ishita shock melihat Dimple sedang tertidur pulas dan gak memperdulikan Ruhi. Ishita melihat botol sirup obat batuk dewasa yang telah habis diminum Ruhi, Ishita menduga Ruhi overdosis sirup obat batuk karena Ruhi mengeluarkan busa dari mulutnya. Ishita lantas membawa Ruhi ke dokter.

Ishita membawa Ruhi ke RS kota. Dokter bertanya apa yang terjadi dan Ishita berkata ia gak tahu. ia mencoba menelpon Raman tapi Raman masih tidur. Lalu Ishita mencoba menelpon telpon rumah Raman, Nyonya Bhalla terbangun tapi deringan telepon sudah off. Nyonya Bhalla melihat Raman tertidur di sofa dan mengira jika itu karena Dimple tidur di kamar Raman. Nyonya Bhalla mendekati Raman lalu berkata jika ia kini gak sendirian lagi karena hadirnya Dimple yang akan merawatnya dan merawat Ruhi.

Ishita menemui dokter dan bertanya, Dokter berkata jika Ruhi telah meminum obat yang telah kadaluwarsa. Ishita pun terkejut mendengarnya. Dokter lalu membawanya pada resepsionis jaga untuk mengisi formulir.

Nyonya Bhalla terkejut mendapati Ruhi gak ada dikamarnya, ia lalu mencari Ruhi ke semua kamar dan kemudian membangunkan Dimple dan bertanya dimana Ruhi. Nyonya Bhalla khawatir karena Dimple juga gak tau dimana Ruhi. Nyonya Bhalla lalu membangunkan seisi rumah dan berkata jika Ruhi menghilang.

Ishita kembali menelpon telepon rumah, Dimple menerimanya melalui sambungan telepon yang lain. Ishita mengira jika yang menerima adalah Nyonya Bhalla. Ishita langsung aja menceritakan kejadian yang menimpa Ruhi dan mengatakan posisi keberadaan Ruhi saat ini. Dimple shock dan langsung mengecek botol obat sirup yang ternyata memang expired. Dimple pun kebingungan lalu mencoba menelpon Simmi dengan diam2 dan menceritakan padanya.

Dimple mendatangi Nyonya Bhalla dan semuanya. Romi berkata agar jangan khawatir karena ia kan menemukan Ruhi. Dimple semakin khawatir. Nyonya Bhalla lalu melihat gelang Ishita didekat pin tu. Raman melihatnya dan teringat jika itu adalah gelang yang diberikannya pada Ishita. ia ingat semalam bertemu Ishita dan berkata pada ibunya jika itu gelang Ishita. Nyonya Bhalla pun meradang dan tiba2 Romi masuk memberitahukan jika ia telah bertanya pada penjaga keamanan, ia melihat Ishita membawa Ruhi masuk ke 

Baca selengkapnya:

Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 538
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 538
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 538. Romi dan
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 536
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 536
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 536. Raman disetrum
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 800
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 800
Sinopsis Mohabbattein Antv Episode 800. Ruhi mencapai
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 533
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 533
Posted by Informasi Diary on Wednesday, 30
Baca juga×

Top