Sinopsis Anandhi Kamis 22 September – Episode 192

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Kamis 22 September - Episode 192

Sinopsis Anandhi Kamis 22 September – Episode 192. wanita memuji Gehna dan menempatkan kala tika pada dirinya. Sumitra mulai ritual, tapi Gehna berhenti dan bertanya kepada Dadisa apakah ia bisa melakukan itu. Dadisa mengatakan bagaimana seorang janda dapat melakukan semua ritual? Ini tentang anak kamu .. Saya tak bisa mengambil risiko. Anandi mengatakan, kamu menempatkan mehendi di tangan saya sebelum menikah saya dan saya sangat senang sekarang. Anandi mengatakan ia harus melakukannya. Sanchi juga mengatakan tak ada yang percaya pada hal-hal seperti ini dan meminta Dadisa tak mengecewakan Gehna. Anandi mengatakan Dadisa, tak ada yang lebih besar dari berkat untuk anak Gehna ini. Dadisa pun setuju dan melakukan ritual. Setelah Dadisa, orang lain melakukan ritual dan memberikan pesan untuk bayi Gehna untuk dirinya. Gehna kemudian meminta Ganga datang. Sanchi pergi ke Ganga dan mengatakan kepadanya untuk pergi dan ia akan menangani Manu. Gehna terkejut saat ia memberikan Manu ke Sanchi. laki-laki Ratan ini mengambil pergi semua senjata dari kamar semua orang sehingga tak ada yang dapat menyerang mereka kembali.

Kemudian Aashima menelepon Mahi. ia mengucapkan terima kasih untuk menangani dan mendukungnya sampe malam. Mahi mengatakan padanya, kamu lupa syal Anda di sini dan Anandi melihatnya. Aashima akan khawatir. Mahi mengatakan, tapi aku hanya mengatakan itu harus menjadi teman Sanchi ini. Aashima meminta maaf kepadanya untuk mengganggu ia begitu banyak. Mahi bertanya, bisa kita berbicara tentang sesuatu yang lain di samping maaf dan terima kasih? Aashima memberitahu ia untuk mengirim syal itu padanya melalui kurir sehingga tak akan ada masalah lagi. Mahi mengatakan, kesulitan akan ketika Anandi bhabhi menemukan bahwa syal hilang. Aashima mengatakan, maka kamu harus
menyimpannya untuk beberapa hari. Tiba-tiba Shiv masuk dan Mahi menyembunyikan syal. Shiv bertanya mengapa ia tak datang untuk makan siang. Mahi mengatakan, saya mendapat telepon dari teman. Shiv mengatakan, daddu dan ayah sedang menunggu untuk kamu. Mahi mengatakan, saya akan datang setelah mencuci tangan. Shiv mengatakan, saya menunggu. Mahi pergi ke kamar mandi, meninggalkan ponsel di sana. Mahi lega karena Shiv tak mendengar apa-apa dan tak melihat syal. Saat itu telepon berdering Mahi dan ia mendapat khawatir berpikir mungkin Aashima lagi dan Shiv adalah di kamarnya. Shiv melihat telepon dan bangkit untuk mengambilnya. Sebelum dia, panggilan akan terputus dan Mahi datang. Mahi meminta untuk memanggilnya itu saja. Shiv mengatakan, tak tau .. sebelum aku mengambil .. itu bisa terputus. Mahi lega lagi dan memutuskan untuk mengubah nama Aashima ini. Mereka pergi untuk makan siang. Ganga memberikan shagun ke Gehna. Gehna bertanya Ganga apakah ia bisa mendapatkan air untuknya. Ganga pergi untuk mendapatkan air. Sanchi mendapat panggilan dari temannya dan ia pergi di sisi untuk berbicara. Manu melihat lonceng di saree Gehna dan pergi ke dia. ia bermain dengan mereka pada awalnya, dan tak ada pemberitahuan dia. ia kemudian menarik dan semua shagun / hadiah jatuh dari pangkuan Gehna ini. Tiba-tiba ada keheningan besar. Salah satu tamu mengatakan ini bukan hal yang baik. Mereka bertanya-tanya bagaimana Manu mencapai Gehna. Sumitra menjerit dan memanggil Ganga. Sumitra mengatakan Ganga, tak bisa kamu menangani anak kamu? Di mana kamu pergi meninggalkan ia di sini? Gehna mengatakan, aku memintanya untuk mendapatkan air bagi saya. Sumitra masih marah pada Ganga untuk kecerobohannya. Ganga adalah mengumpulkan semua hadiah, tetapi Sumitra mengatakan, tak perlu melakukan semua ini. Membawanya dan meninggalkan dari sini sebelum ia melakukan sesuatu yang lain. Sanchi datang kembali. Ganga menangis dan terlihat di Sanchi tapi tak mengatakan apa-apa untuk Sumitra melihat wajah marah padanya. Ganga daun dengan Manu. Pria Ratan adalah melakukan sesuatu dengan kabel listrik dan Ganga menemukan sesuatu yang mencurigakan, tapi Manu mendapat perhatian padanya dan mereka pun meninggalkannya.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Sabtu 3 September - Episode 173

Daddu datang ke Shiv dan bertanya dengan siapa ia menggoda. Anandi mendengarnya di telepon dan tertawa. Shiv mengatakan, saya berbicara dengan Anandi saja. Daddu mengatakan, saya tak percaya itu. Shiv menempatkan ponsel pada speaker dan memberitahu Anandi untuk menyapa Daddu. Anandi tak mengatakan sepatah kata dan terputus. Shiv yang tegang dan Daddu tertawa. Di kamarnya, Ganga bertanya Mannu mengapa kamu bahwa ibumu harus mendengar omelan dari orang? Sumitra tiba dengan Sanchi. Sumitra mengatakan, memarahi? Kamu menemukan nasihat yang tepat saya sebagai memarahi sekarang? Aku bahkan tak bisa memberitahu kamu untuk mengurus anak kamu? Apa yang saya katakan salah? Ganga menangis. Sumitra mengatakan, pertama-tama berhenti menangis pada setiap hal kecil. Saya setuju Gehna meminta kamu untuk mendapatkan air, tapi tak bisa kamu memberitahu siapa pun untuk mengurus Mannu sampai kemudian? Ganga terlihat di Sanchi. Sumitra mengatakan, jika kamu telah mengatakan kepada saya, maka saya akan menanganinya. Tapi kamu tak berpikir semua itu. Bagaimana jika ada yang salah. Mencoba untuk mengerti. Sanchi menyela dan mengatakan Ganga, maa memberitahu untuk Mannu ini baik. Bagaimana kalau sesuatu terjadi padanya? Tinggalkan ini menangis sekarang .. dan berhati-hati dari waktu berikutnya. Ganga tak percaya itu. Sanchi mengatakan Sumitra, semua orang sedang menunggu untuk kamu di lantai bawah. Sumitra melotot Mannu dan Ganga, dan kemudian meninggalkan.
Kemudian Sanchi sekarang menunjukkan warna sejati dan mengatakan Ganga, bagaimana orang lain akan menghormati seseorang yang tak memiliki harga diri? kamu tak memiliki harga diri yang benar? Bahwa
kamu masih di rumah ini setelah penghinaan sehari-hari ini. Jika orang lain berada di tempat kamu, maka ia akan meninggalkan rumah ini sejak lama. Tapi saya kira, perasaan yang kamu miliki untuk Jagya – masih terus di sini. Jika kamu memiliki rasa malu yang tersisa … Ganga berhenti dan mengatakan, saya akan meninggalkan segera .. selamanya. Sanchi mengatakan, kamu lebih baik … karena itu akan lebih baik untuk kamu. Sanchi pun pergi. Mannu panggilan Ganga, “maa”. Ganga memegang tangan dan tangisannya. ia mengatakan, rumah ini memberi kami banyak .. cinta .. hormat. Rumah ini membuat ibumu percaya hidup sekali lagi, tapi saatnya untuk meninggalkan dari sini. Kita harus mulai hidup baru, kan? Ibumu harus menjadi perawat. Kami akan tinggal di tempat lain, tapi tak di sini. ia berdoa Tuhan untuk mendapatkan pengakuannya dilakukan segera. ia memeluk Mannu dan mengatakan, kita akan mengelola diri kita sendiri, tetapi tak pernah melihat kembali ke rumah ini. Anandi datang di sana. Ganga menyeka air matanya. Mahi sedang mencari kunci mobilnya dan melihat syal Aashima ini. ia mengatakan, saya tak pernah menelepon Aashima kembali. ia menyebut dirinya sekarang. Selama percakapan mereka, Aashima mengatakan ia di Udhaipur. Mahi mengatakan, apa? kamu berada di Udhaipur dan kamu tak memberitahu saya. Aashima mengatakan, saya hanya datang dengan klien dan terlalu lapar jadi berpikir untuk makan sebelum menelepon kamu. Mahi mengatakan ia akan membawanya ke sebuah restoran dan membuat ia makan apa ia ingin. ia meminta lokasi dan bersiap-siap untuk meninggalkan dengan menyemprotkan parfum dan semua. ia meninggalkan dan Daddu berhenti padanya. ia bertanya di mana ia akan seperti itu .. sesuatu yang istimewa. Mahi mengatakan, aku hanya akan bertemu seseorang. Daddu mengatakan, kamu tak harus pergi untuk membayar tagihan listrik dengan penyemprotan setengah parfum sampah. nama gadis itu? Mahi mengatakan, seorang gadis? Kapan aku bilang aku akan bertemu seorang gadis? Daddu mengatakan, saya seorang pensiunan tentara .. saya dapat memberitahu segalanya. Mahi menerima ia akan bertemu seorang gadis, tetapi mereka hanya teman, tak ada urusan. ia pergi dan ia semakin terlambat. Daddu tersenyum dan berkata, jika kamu pergi seperti ini, maka urusan akan terjadi secara otomatis. Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Jumat 23 September – Episode 193

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Kamis 3 November - Episode 234

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Ashoka
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode
Baca juga×

Top