Sinopsis Anandhi Rabu 21 September – Episode 191

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Rabu 21 September - Episode 191

Sinopsis Anandhi Rabu 21 September – Episode 191. Ira terlalu sakit untuk berbicara. shiv bertanya apa yang terjadi, dan meminta ira jika semuanya baik-baik saja. Pasangan itu dilihatnya belati, dan di kakinya untuk menyelamatkan hidup cerah ini, dan memaafkannya, dan meminta maaf atas namanya. Mereka memintanya untuk melupakan. Shiv mengatakan bahwa orang yang diselamatkan sanchi hari itu, telah melalui serangan fatal. Oleh karena itu jaminan mereka telah dibatalkan. Ira bertanya siapa yang ia bicarakan. Shiv mengatakan jagiya dan usaha yang gagah berani. Dadaji mengatakan bahwa semua anak dicintai oleh orang tua mereka, dan mereka merasa bahwa anak mereka gak bisa salah. ia  mengatakan bahwa jika mereka ingin meningkatkan kehidupan anak mereka, maka mereka harus membiarkan ia  Tobat bukan mengalungkan kesalahannya, sehingga ia menyadari kesalahannya dan bisa menjadi orang yang lebih baik. Shiv terlalu setuju dan mengatakan bahwa ia  gak bisa membantu mereka, karena hal ini subjudice dan pada pengadilan untuk memutuskan apa yang harus dilakukan dengan Sunny. ia  sopan meminta mereka untuk pergi. Setelah mereka pergi, Ira menegur mereka untuk gak menceritakan, suatu hal yang besar dengan sanchi. Alok mencoba untuk berbicara, tapi ira bertanya apa untuk memahami dalam hal ini, karena kebenaran adalah keluar, dan itu adalah mereka semua gak bisa melindungi putri mereka. ia  mengatakan bahwa ia  marah, tapi di dunia ini hanya ketika ia  telah pergi, dan mereka bahkan gak repot-repot untuk menceritakan tentang trauma sanchi ini.

ia  bertanya mengapa hal itu terjadi. ia  mengatakan bahwa ia  akan menceritakan hari ini saja. ia  bertanya mengapa gak maka ketika itu terjadi, karena sehari-hari mereka digunakan untuk berbicara dengannya di telepon, tetapi gak pernah disebutkan. ia  melanjutkan menegur ini pada perilaku mereka yang menyakitkan, dan meminta mereka apa yang bisa terjadi yang ekstrim, bahwa mereka akan harus menyelamatkan perilaku mengamuk nya. ia  mengatakan bahwa rahmat Tuhan-nya dan mendukung jagdish yang sanchi baik-baik saja, tapi sangat sedih, bahwa berita ini ia  dapatkan dari gak keluarganya, tapi orang luar dan itu juga dari orang tua ‘dari pria, yang mencoba dengan sanchi. Alok mencoba untuk berbicara lagi, tapi ia  mengatakan bahwa ia  Bukankah heer sebagai ibu untuk bersama sanchi di trauma, dan ia  meminta mereka bagaimana sanchi pasti merasa ketika ia membutuhkan ibunya paling. ia  mengatakan bahwa ia  mengerti bahwa jika seorang gadis berjalan melalui ini, betapa sulitnya akan baginya untuk mengatasi trauma. ia  mengatakan bahwa ia  Bukankah di sana untuk putrinya, dan hal itu terjadi karena mereka, karena mereka gak menganggap ia  sendiri. shiv mencoba untuk berbicara tapi ia  berhenti ia  juga mengatakan bahwa itu gak diperlukan sekarang, sebagai terlambat sekarang. ia  pergi, tapi datang kembali lagi untuk memberitahu belati, mengatakan bahwa jika anak-anak itu yang melakukan ini dengan sanchi dapat melarikan diri dari mereka, maka ia  gak akan pernah memaafkannya. Mengatakan demikian, ia  pergi, sementara belati yang tegang dan terkejut.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Selasa 30 Agustus - Episode 169

Di kamarnya, ira masih dalam keadaan shock. Alok masuk, tapi ira mengatakan bahwa ia harus mencoba dan membuatnya mengerti, dan hanya meminta ia  untuk menceritakan mengapa hal ini terjadi, dan menjelaskan semuanya. Dalam jaitsar, sanchi dihentikan oleh Anandi bahwa ia  membutuhkan untuk berbicara dengannya. ketika sanchi mengatakan bahwa ia  sudah terlambat untuk rumah sakit, Anandi mengatakan bahwa yang mendesak. Sanchi menunggu. Anandi mengatakan bahwa jagiya jauh lebih baik sekarang, dan ia  adalah off menetes juga, dan bahwa mereka harus pergi sekarang. ia  mengatakan bahwa ia  harus memberitahukan dadisa untuk mengatur mereka pergi. Sanchi menegur ia  menjadi begitu sensitif seperti jagiya masih di rumah sakit dan belum pulih sepenuhnya. Anandi mengatakan bahwa ada orang lain juga untuk mengurus jagiya. Sanchi mengatakan bahwa ia  telah mengatakan kepada mereka sebelumnya juga bahwa ia  akan tinggal di sini sampai jagdish adalah baik, dan ini rencananya yang terakhir. ia  badai keluar dari ruangan. Anandi berpikir bahwa keprihatinannya sekarang bukan sebagai teman, tapi cara di luar itu. ia  memutuskan untuk melakukan sesuatu, sebelum ini Kompleks hubungan antara dua keluarga.

Lal Singh mengatakan Anandi tentang rincian psikotik yang ganga memiliki ketika kondisi jagiya adalah penting. Anandi sedikit tegang. ia meminta ia untuk memulai formalitas dari pemakaian dia. ia berjalan keluar dari kantornya. Sambil berjalan keluar dari rumah sakit, Anandi ingat kekhawatiran sanchi ini juga untuk jagiya, dan berpikir bahwa mungkin baik sanchi dan ganga sudah mulai menyukai satu sama lain. ia bertanya-tanya apa yang akan menjadi hasil dari cinta segitiga ini, dan bahwa hal itu akan menyebabkan masalah besar di kedua rumah yang terlibat. Sementara jagiya dan sanchi bermain Dots dan Crosses, ketika ganga membantu jagiya menang atas sanchi, Sanchi menegur ganga untuk campur. Tapi jagiya meminta ia untuk bersantai dan gak marah pada suatu hal yang kecil. ia memutuskan untuk memulai lagi. Anandi tiba, dan jagiya melihat ke arahnya. ia mengatakan bahwa ada kabar baik, dan itu adalah ia keluar dari rumah sakit. jagiya adalah berterima kasih kepada dokter, mudah untuk tinggal di sini, tapi gak sebagai pasien. Sanchi bertanya mengapa begitu cepat, dan mengapa tergesa-gesa, karena ia masih sangat lemah. Anandi mengatakan bahwa Lal memiliki keyakinan penuh bahwa jagiya butuh untuk tinggal di sini, dan ia akan terus datang untuk pemeriksaan juga. Sanchi mengatakan bahwa ia gak pikir ini benar dan pergi untuk berbicara dengan Lal Singh. Anandi berhenti padanya mengatakan bahwa ia telah disebut Bhairo sudah, dan mereka meninggalkan dengan jagiya. jagiya terlalu mengatakan bahwa Anandi benar, dan ia juga berpikir ini adalah benar sebagai dokter. Ananadi mengatakan ganga bahwa ia akan pulang untuk memberikan kabar ini untuk semua orang. Sanchi memutuskan untuk pergi bersamanya ke rumah, dan mengatakan
jagdish bahwa ia akan melihat ia di rumah. Anandi sedikit tegang dengan sanchi. Sanchi mengambil perawatan ekstra desinfektan rumah, untuk perawatan jagiya ini, dan kekebalan. Anandi sengaja mendengar ia menjelaskan hal ini kepada gehna. ia sangat tegang melihat asuhannya, dan bagaimana sanchi melanjutkan kata-kata kasar tentang berapa banyak yang harus dilakukan untuk perawatan jagdish ini. Dadisa terlalu setuju dengan sanchi, gak ingin berkompromi pada kesehatan jagiya ini. Sanchi juga memberitahu Makhan untuk mendapatkan mawar. Ketika dadisa bertanya mengapa, ia mengatakan bahwa ia telah mendapat mereka untuk jagdish ini menyambut, karena ia belajar dari daddu nya. ia mengatakan bahwa ia harus pergi ke maa, karena ia memiliki beberapa pekerjaan dengan dia. Ketika Geha bertanya kepada dadisa, yang ia maksud, dadisa mengatakan bahwa ia pergi ke Sumitra. dadisa senang melihat kegembiraan sanchi dan kematangan.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Senin 15 Agustus - Episode 154

Di kamarnya, Sumitra terkejut mendengarnya disebut sebagai Maa, oleh sanchi. Sanchi bertanya apakah ia merasa buruk pada ini. Sumitra mengatakan bahwa ia gak memiliki kebiasaan mendengar dari orang lain selain sugna dan Anandi. Sanchi mengatakan bahwa ketika ia akan mendapatkan jagiya menikah, maka istrinya akan juga memanggil Maa, jadi ia harus mendapatkan dalam praktek kesana sekarang. Sumitra mengatakan bahwa ia gak benar-benar berpikir tentang itu, tapi itu sebenarnya benar. Sanchi mengatakan bahwa ia membutuhkan sesuatu. Sumitra bertanya apa yang ia butuhkan. ia tersenyum, dan mengatakan sesuatu. Shiv mendesak Ira makan sesuatu, meskipun ia mengatakan tidak, karena ia telah berbicara dengan sanchi. Ira mengatakan bahwa sanchi memiliki kemauan yang besar, dan karenanya berpura-pura baik-baik saja. shiv meyakinkan bahwa sanchi baik-baik saja, dan yang Anandi terlalu ada untuk merawatnya. Ira mengatakan bahwa ia mungkin merasa buruk, dan tapi ia perlu mengatakan bahwa memiliki Anandi menjadi kakak yang benar, dan dijelaskan dan diberikan saran untuk sanchi, maka mungkin ini gak akan terjadi. Shiv memutuskan untuk gak berdebat tentang itu, dan mendesak ia untuk makan. Ira pasrah dan pergi dari sana. shiv pun merasa tegang.
Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Kamis 22 September – Episode 192

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Anugerah Cinta
| Ashoka
| Mohabbatein
| Thapki

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode
Baca juga×

Top