Sinopsis Anandhi Sabtu 3 September – Episode 173

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Sabtu 3 September - Episode 173

Sinopsis Anandhi Sabtu 3 September – Episode 173. Abdul telah memberi begitu banyak piring untuk Shiv dan Anandi. Anandi mengatakan, tapi pertama memberitahu kita apa yang kita makan. Abdul memberikan informasi tentang semua hidangan dan minuman. ia melayani mereka Kawa, teh Kashmir. ia mengatakan kamu gak akan menemukan ini di tempat lain di dunia. Shiv dan Anandi mencintai teh. Mereka mengatakan, itu sangat menyegarkan. Abdul meminta mereka untuk mulai makan sekarang. Abdul menunjukkan mereka kotak makan siang dan mengatakan istri saya memberikan ini kepada saya setiap hari .. dan jika saya gak menyelesaikannya, ia gak akan membiarkan saya di rumah. Anandi bertanya kepadanya apa yang ada di kotak makan siangnya. Mereka rasa itu juga, dan mereka menyukainya. Mereka bertukar makanan mereka dengan dia. Anandi yang memuji makanan dan meminta Abdul mengucapkan terima kasih kepada istrinya atas nama mereka. Mereka berangkat dari sana dan beberapa dua wanita yang menatap mereka dari kejauhan. Mereka mengatakan, “wahi hai”. Beberapa orang menari dan semua orang memperhatikan mereka. Shiv memotret mereka dan Anandi. Penari menarik Anandi dengan mereka, dan ia menari di lagu “Bhumro Bhumro” dengan mereka. Sanchi membawa obat-obatan untuk Daddu. Daddu mengatakan padanya, kemudian .. Saya membaca koran. Jagya datang dan berkata, kamu dapat membaca koran kemudian, namun pengobatan hal yang penting. Sanchi tersenyum melihat dia. Daddu mengambil obat. Jagya mengatakan, saya datang untuk bertemu kamu semua sebelum kembali. Dan saya harap kamu akan mendengarkan mendapat Sanchi dan minum obat. Daddu mengatakan, saya akan .. aku akan. ia meminta ia untuk tinggal di sini selama beberapa hari lagi. Jagya mengatakan, saya akan berhenti, tapi aku harus mengurus pasien saya .. mereka sangat keras kepala. Daddu bercanda dan mengatakan Sanchi melihat ia berbicara tentang kamu. Daddu daun karena ia memiliki beberapa pekerjaan.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Selasa 1 November- Episode 232

Kemudian Sanchi dan Jagya saja. Sanchi mengatakan kepadanya, jika kamu melakukan perawatan saya lagi, maka saya berjanji .. Aku gak akan mengganggu kamu. Bahkan jika kamu melakukan perawatan dari hati saya. Jagya melotot padanya. Sanchi tertawa dan berkata, aku hanya bercanda. Jagya menerima panggilan dari Ganga. Ganga mengatakan kepadanya bahwa Radio jatuh oleh kesalahan dari Mannu dan sekarang yang gak bermain. ia mengatakan, kamu memberinya seperti radio mahal dan .. Jagya memerintahkan ia untuk memeriksa baterai. Ganga memeriksa dan mengencangkan mereka dan mulai bermain. Ganga mengatakan, dokter dari radio juga.
Jagya tertawa dan Sanchi gak senang. Jagya kemudian mengatakan, aku rindu Mannu banyak .. bagaimana dia? Ganga mengatakan ia merindukan kamu dengan sangat juga. Jagya mengatakan padanya bahwa ia akan datang kembali di malam hari dan ia akan membawanya keluar. Sanchi hilang di beberapa pemikiran. Setelah panggilan, Jagya bertanya apa yang terjadi. Sanchi mengatakan, aku berpikir tentang Ganga .. ia begitu bodoh .. gak dapat memeriksa baterai sendiri. Untuk seperti masalah kecil .. ia harus menelepon kamu. Jagya mengatakan, ia gak bodoh .. ia sangat cerdas .. membaca update penuh dengan gambar hanya pada dan ia adalah wanita pertama yang saya tahu yang sangat berani. ia benar-benar berpikir bahwa radio mahal berhenti bekerja karena anaknya dan itulah sebabnya ia disebut. Sanchi kemudian mengatakan ia harus menghadiri ulang tahun di kota Jagya sehingga ia mungkin mengunjungi rumahnya. Jagya mengatakan, “kyaa baat hai” .. kamu digunakan untuk gak menyukai tempat itu, kan? Sanchi mengatakan, ya .. tapi pendapat saya berubah setelah bertemu kamu. Karena kamu kota yang membosankan tampak berwarna-warni. Jagya tampaknya gak terlalu senang. keluarga Sanchi datang ada sekarang dan meminta mereka, kamu akan kembali? Jagya mengatakan, iya..dan saya ingin mengucapkan terima kasih untuk merawat saya. Ibu Shiv mengatakan gak perlu berterima kasih .. itu tugas kita. Mereka memberinya hadiah. Jagya berkat Sanchi untuk menunjukkan kepadanya Udhaipur. Sanchi mengatakan, kamu dipersilahkan ia pergi sampai pintu untuk menurunkannya. Kembali ke Kashmir. Ruangan cemerlang dihiasi dengan lilin, bunga, dll .. Anandi keluar dalam saree merah muda. Shiv gak bisa mengambil matanya off nya. ia mengatakan, indah … dan mimpi-mimpinya gak seindah ini .. ia gak bisa percaya ia menemukan gadis seperti Anandi. ia bertanya bagaimana ia menemukan mengejutkan. Anandi mengatakan, saya gak akan pernah bisa melupakan ini. Shiv mengatakan, malam ini akan kami malam paling indah. ia mencium tangannya. Anandi merasa malu dan mencoba untuk pergi, tapi belati gak membiarkan ia pergi. ia kemudian mencium keningnya. Shiv kata dia, aku mencintaimu. Anandi mengatakan, aku mencintaimu juga, dan mereka berpelukan. Mereka duduk di tempat tidur. Shiv menyentuh pipinya, leher .. dan kedua detak jantung mereka tampaknya tinggi. Mereka pergi ke tempat tidur dan itulah akhir dari adegan romantis.
Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Minggu 4 September – Episode 174

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Episode 148

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Minggu 4 Desember – Episode 264
Sinopsis Anandhi Minggu 4 Desember – Episode 264
Posted by Informasi Diary on Saturday, 3
Sinopsis Anandhi Sabtu 3 Desember – Episode 263
Sinopsis Anandhi Sabtu 3 Desember – Episode 263
Posted by Informasi Diary on Friday, 2
Sinopsis Anandhi Jumat 2 Desember – Episode 262
Sinopsis Anandhi Jumat 2 Desember – Episode 262
Posted by Informasi Diary on Thursday, 1
Baca juga×

Top