Sinopsis Anandhi Jumat 28 Oktober – Episode 228

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Jumat 28 Oktober - Episode 228

Sinopsis Anandhi Jumat 28 Oktober – Episode 228. Daddu membaca koran dan mengatakan tim kriket telah kehilangan lagi. Alok mengatakan silakan cek tanggal sebelum membaca koran. Daddu pikir ia harus mendapatkan nya mata pemeriksaan dilakukan. Alok mengatakan kamu harus memakai kacamata juga. Alok melihat arlojinya lagi dan lagi. Daddu bertanya, adalah siapa pun yang datang? Alok mengatakan tidak, itu adalah gelap di luar dan aku sedang memeriksa waktu. Daddu mengatakan sunset terjadi di awal musim dingin. Meenu juga melihat arlojinya. Alok mengambil panggilan dan itu adalah panggilan Sarla ini. ia menyebut Ira dan mengatakan perawat Sarla adalah pada baris. Ira mulai berbicara dan bertanya, bagaimana kabarmu? Sarla mengatakan ia melakukan kesalahan besar dan ia memanggilnya untuk memperbaiki kesalahannya. ia bilang ia ingat bahwa ia melahirkan bayi yang sehat dan saya bilang kamu melahirkan bayi mati. ia meminta maaf karena ia berkata. Shiv dan Anandi datang dan mendengar semuanya. Ira memutus panggilan dan mengatakan Alok yang Sarla adalah meminta maaf dan menerima bahwa ia melahirkan seorang putra yang sehat. ia mengatakan itu terbukti bahwa Shiv adalah anakku. Shiv berkata tentu saja ibu. Anandi ingat tentang file rumah sakit. Ira meminta dia, apakah kamu merasa cemburu bahwa Shiv memberi saya lebih penting daripada kamu. Anandi mengatakan ia sedang memikirkan makan malam. Ira mengatakan makanan sudah disiapkan.

Anandi bilang aku mungkin harus menyiapkan makan malam. Alok meminta ia untuk membuat kopi untuk semua orang. Anandi pergi ke dapur dan bertanya-tanya mengapa Sarla dibohongi maa. Jagya bertanya Ganga, ketika Sheetal akan datang kembali. Ganga mengatakan ia akan kembali dalam 4-5 hari. Jagya mengatakan setiap perawat khawatir tentang anak-anaknya dan bergegas pulang setelah tugas. Ganga menunjukkan mereka mungkin membuka sekolah bermain di rumah sakit dan kemudian semua perawat dapat melakukan hari dan malam tugas. Jagya setuju dan mengatakan balwadi harus jauh dari rumah sakit sehingga anak-anak melakukan infeksi gak tangkapan. Ganga berbicara tentang Mannu. Jagya menatapnya dan mengatakan Anda seperti Anandi dan terus memuji dia. ia berhenti dan ingat kata-kata Gauri bahwa ia merindukan Anandi dalam segala hal. ia mengatakan maaf untuk Ganga untuk membandingkan ia Anandi. Gangi mengatakan ia gak merasa buruk dan ia senang bahwa ia datang dalam hidupnya. Jagya mengatakan ia beruntung memiliki ia dan mengatakan setelah ia sendirian. kamu datang dalam hidup saya dan membuat saya menyadari kesalahan saya, memecahkan masalahnya.
Saya menyadari diri saya dan mengatakan ia merasakan persahabatan yang sama yang ia memiliki dengan Anandi. ia mengatakan kita akan berbagi segalanya dan bahkan ide-ide juga. Ganga merasa bahagia dan pelukan Jagya. Mereka mendengar suara dan anak tertawa.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Senin 24 Oktober - Episode 224

Anandi berpikir ia gak bisa percaya apa yang dilihatnya di file rumah sakit. ia memutuskan untuk melupakannya berpikir itu menjadi mimpi buruk dan mencari kekuatan dari Kanhaji ini. ia mengatakan kebenaran gak berubah tetapi juga benar bahwa Shiv adalah suaminya, hidupnya dan segalanya. ia pikir ia gak bisa menyakitinya dan harus menyembunyikannya dari dia. ia pikir keluarga akan datang dalam kesulitan dan meminta kekuatan dari Kanha ji. Shiv datang dan menutup api gas seperti susu mendidih. Anandi mengatakan ia sedang memikirkan maa dan Chote maa. Shiv mengatakan ia datang ke sini untuk mengatakan bahwa ibu dan ulang tahun ayah akan datang minggu depan. ia berpikir apa yang harus hadiah mereka pada ulang tahun mereka. Anandi bertanya, apakah Anda berpikir tentang hadiah yang cocok. Shiv mengatakan tidak. Anandi menyarankan mereka harus pergi berlibur ke pegunungan. Shiv mengatakan ia akan membuat pengaturan dan meminta ia untuk gak memberitahu siapa pun. ia pergi. Anandi berpikir Shiv mencintai orang tuanya dan lebih dari Tuhan kepadanya. Apa yang akan terjadi jika Shiv mendapat tahu bahwa ia adalah anak orang lain? Sumitra meminta Mannu untuk makan makanan. Mannu tanda ada. Gehna mencoba untuk memberi makan ia tapi Mannu gak dalam mood untuk makan. Nandu datang dan meminta Mannu untuk bermain dengan dia. Sama seperti Nandu adalah makan, Mannu terlalu makan makanan. Sumitra dan Gehna terkejut dan bahagia. Nandu mengatakan Mannu adalah saudaranya dan salinan perbuatannya. Anandi datang ke Meenu dan membuat pakaian di tempat tidur. Meenu bertanya padanya, apakah ia baik-baik saja? Anandi mengatakan ya. Meenu bertanya, lalu mengapa kamu terus pakaian Shiv di pakaian saya. Anandi mengatakan ia gak melihat. Meenu mengatakan gak ada yang mengatakan tetapi gula jauh dalam kopi. Anandi mengatakan maaf untuk kesalahan. Meenu mengatakan kamu gak perlu minta maaf, saya tahu kamu sangat terlibat dalam pekerjaan. ia meminta ia untuk berbagi kekhawatirannya. Anandi mengatakan gak ada seperti itu. Tetapi mengatakan hari ini ia pergi ke rumah sakit Durga Devi dan mengatakan segala sesuatu dalam kilas balik. ia mengatakan Sarlaji disebut maa dan berkata maaf untuk mengatakan bahwa maa melahirkan bayi mati. Sebelumnya ia mengatakan dengan keyakinan bahwa bayi itu mati. Anandi mengatakan ia gak mengerti apa yang harus percaya kata-kata Sarla ji. Meenu marah dan bertanya mengapa kamu pergi ke sana untuk menanyakan tentang hal itu. Anandi mengatakan ia pergi ke sana untuk beberapa pekerjaan lainnya. ia mengatakan ia peduli tentang kata-kata Sarla dan itu sebabnya ia gak bisa menghentikannya. Meenu marah dan mengatakan masalah sudah banyak karena Saanchi. ia mengatakan file rumah sakit dapat memiliki kesalahan. Kami berada di sana ketika Shiv lahir. Apakah saya berbohong, Alok bhaiyya berbohong, kamu gak mempercayai kami. Anandi mengatakan ia gelisah setelah mengetahui kata-kata Sarla ini. Meenu terus terang meminta ia untuk tinggal jauh dari hal-hal yang akan memberikan stres dan masalah dalam keluarga. Anandi berkata maaf dan pergi. Meenu kata maaf untuk berbicara dengan ia dengan nada marah. ia bilang ia gak memiliki pilihan lain. ia mengatakan api tersembunyi di pasir yang akan merusak kebahagiaan rumah ini. Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Sabtu 29 Oktober – Episode 229

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Selasa 22 November - Episode 252

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Khushi
| Sinopsis Bunga Yang Terluka
| Sinopsis Gopi Antv
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode
Baca juga×

Top