Sinopsis Anandhi Jumat 7 Oktober – Episode 207

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Jumat 7 Oktober - Episode 207

Sinopsis Anandhi Jumat 7 Oktober – Episode 207. Sumitra duduk dan melakukan persiapan pooja di mandir Haveli ini Gehna datang dari belakang dan emosional melihat Sumitra .Sumitra tak melihat .Gehna ia ingat Sumitra mengatakan ke Punggung Ganga membantu kamu dalam melahirkan Bhairavi maka mengapa kamu menemukan gadis yang salah? kamu hanya akan mengambil sisinya .Gehna mengatakan kepada Sumitra kamu adalah kakak saya .Sumitra mengatakan padanya ada keberadaan saya tua untuk kamu.semua orang di rumah mengatakan banyak kepada saya maka mengapa kamu akan tinggal di belakang kamu juga.

Gehna dengan emosional berdoa kepada dewi mengatakan saya sangat menyakiti Maa. Hanya kamu  yang dapat membantu saya Jiji saya sangat marah dengan saya, saya meneleponnya Jiji saya namun ia memberi saya cinta dari seorang ibu Tolong beritahu saya apa yang saya katakan bahwa ia jadi marah dengan saya ? Bagaimana saya bisa membuat dengan dia? Apapun yang saya katakan saya hanya mengatakan karena saya tak bisa melihat Jiji saya sedih Dimana saya punya banyak akal ini yang saya bisa membuat ia mengerti apa-apa, mengajarkan apa-apa padanya. Aku mungkin Jethani dalam hubungan namun saya sangat jauh lebih muda padanya dalam segala ia adalah Guru (guru) saya dan saya tak dapat melihat saya Guru sedih Devi maa silakan kembali tersenyum lamanya kembali di wajahnya maka saya akan lega juga Jika saya Jiji tak senang maka kebahagiaan bahkan seluruh dunia tak bisa memberi saya dan keluarga saya setiap kebahagiaan Gehna menangis dengan sedihnya.

Sumitra mendengarkan semua ini akhirnya kemarahannya meleleh dan ia menjadi terlalu emosional Sumitra berdiri dan konsol Gehna dengan meletakkan tangannya di bahunya. Gehna memegang tangannya Keduanya sangat emosional Gehna mengatakan untuk Sumitra apa pun yang kamu katakan saya pikir banyak itu dan saya menyimpulkan bahwa kamu khawatir tak salah, namun Jiji kamu tak berpikir begitu banyak, tak mengambil segala sesuatu untuk jantung Anda Jiji apapun aku bilang aku juga mengatakan dalam khawatir untuk Jagaya dan Sanchi. Jiji Sanchi tak perlu berpikir setiap salah tentang semua ini untuk itu kita harus melakukan beberapa upaya Sanchi adalah anak muda sekarang, belum matang, ia tak memiliki pengalaman hidup yang sama dengan kami dan ia juga seorang gadis modern yang ia harus memiliki kurang toleransi dari kita Jiji apa Maasaa telah ditoleransi dalam hidupnya bahwa kamu tak dapat melakukannya, apa yang ditoleransi kamu bahwa saya tak bisa melakukannya, apa yang saya ditoleransi Sanchi bahkan tak bisa membayangkan bahwa setiap orang di dunia tak seperti Anandi. Kita harus melakukan beberapa upaya kemudian dalam kehidupan Jagaya ini kita bahwa cinta, kedamaian dan kebahagiaan akan datang yang kami berdoa siang dan malam untuk Tuhan Jiji saya hanya ingin mengatakan ini kepada kamu dalam upaya untuk bergabung dengan Sanchi tak menjauhkan Jagaya dari kamu hubungan mereka harus terjadi dan Tuhan menjaga mereka selalu bahagia dalam hidup mereka tetapi Jiji jika ada datang celah antara hubungan ibu dan anak tak pernah Anda bahagia dari dalam dan tak Jagaya.

Sumitra mendengarkan semua ini dalam memahami cara dan emosional Gehna menyeka air matanya dan mengatakan jika saya salah maka seperti sebelum kamu dapat memarahi saya kamu memiliki hak penuh untuk ini, tetapi jangan mengubah wajah kamu jauh dari saya menjaga sesuatu dalam kamu hati saya tak akan pernah bisa mengambil ini. Gehna tangisan memegang tangan Sumitra ini Sumitra menyeka air mata Gehna dan mengatakan maafkan saya Gehna saya tak kuat seperti sebelumnya dari hati sekarang itu sebabnya marah pada segala sesuatu, mulai menangis, berbicara pahit saya tak bisa menahan diri dan berakhir dengan menyakiti mereka tanpa mereka aku bahkan tak bisa membayangkan untuk menjalani hidup saya mohon maafkan saya Gehna Gehna pelukan Sumitra Keduanya sangat emosional. Dadisaa adalah melihat semua ini berdiri di sudut Gehna dan Sumitra keduanya bahagia sekarang dan berdoa kepada dewi bersama Dadisaa sangat senang melihat semua ini dan mengatakan saya tak pernah meragukan kesabaran, toleransi dan khawatir mengenai keluarga ini namun hari ini saya bisa mengatakan kamu benar-benar putri sulung dalam hukum rumah dewi Mei ini selalu membuat kamu senang.

Ganga belajar. Mannu datang padanya dengan buku gambarnya dan mengatakan untuk Mamma dan menunjukkan ia gambarnya. Ganga bahagia melihatnya menggambar nya dari rumah. Ganga sangat bahagia dan mengambil Mannu, membuatnya duduk di pangkuannya mengatakan wow ini sangat indah Mannu Apakah kamu yang membuatnya? Mannu mengangguk. Ganga meminta ia yang mengajarkan dokter Sahab? (Iya) Mannu mengangguk ya Ganga menjadi emosional dan mengatakan kamu menyukainya dokter sahab datang menemui kami dan ia pergi juga aku tak bisa menghentikannya meskipun ingin tetapi kamu jangan sedih Mannu, dokter sahab selalu bersama kita, di kami hati yang dengan kami.

Jagaya di kamarnya membuka tasnya mengambil barang-barangnya keluar, Ia menemukan surat di dalamnya Ganga dengan namanya tertulis di atasnya Jagya terkejut melihat itu dan membukanya Ini adalah puisi yang ditulis nya Jagya membacanya.

Saya pikir saya di kehidupan sehari-hari tetapi tak menemukan kedamaian saya
Sun naik setiap pagi namun masih belum ada pagi untuk saya
Seorang manusia membutuhkan beberapa kelahiran namun masih tak menemukan pendukung
Aku lahir, mendapat bernapas, mendapat hubungan namun tetap tak menemukan kedamaian
Tinggal mil jauhnya dari kebahagiaan dan mimpi
Hidup adalah beban dan hidup satu dipaksa
Suatu hari semua awan kesedihan menumpahkan pergi dan nyata matahari
naik
Dan semua kegelapan telah dihapus
Angin lembut bertiup dan menerbangkan semua rasa sakit pergi
Seperti setiap hari mendapat Parsad dari Mandir
Tapi kali ini manisnya dihapus seluruh kepahitan hidup

Jagaya berhenti membaca dan emosional ingat Ganga sekarang Ganga dengan tepung di pipinya, makan gola, bahagia di holi, takut pada roda raksasa, di holi melemparkan warna pada dirinya, senang pada hasil nya. Jagaya emosional mengatakan Berharap kamu akan berada di sini Ganga sehingga kata-kata tertulis kamu akan mendapatkan suara kamu? Dimana kamu? ia menutup matanya

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Episode 154

Saat itu terdengar suara Ganga ini dokter Shahab Jagaya membuka matanya dan terkejut melihat Ganga berdiri di sana menatapnya tersenyum Jagaya emosional mengatakan Ganga Ganga datang kepadanya dan mengatakan kamu menelepon saya kemudian bagaimana saya tak akan datang Jagaya emosional. Ganga mulai menceritakan puisinya sendiri.

Setiap hari mendapat parsad dari Mandir
Tapi kali ini manisnya dihapus semua kehidupan s kepahitan
Tidak tahu mimpi di mana baru. harapan baru dan ambisi baru datang untuk hidup
Dan mengatakan bahwa tak ada yang takut sekarang
langit seluruh ada dan arah baru yang ada
Dan untuk menunjukkan mereka arah lampu seperti
cahaya yang bahkan badai terkuat tak bisa menunda
Anda bahwa lampu bagi saya dokter sahab
lampu yang yang tak peduli seberapa jauh
Tapi tetap dari hidup saya itu, jalur saya akan mendapatkan cahaya

(Jagaya emosional tersenyum mendengarkan itu)

Ganga terus
Anda setiap kata kata seperti harapan baru bagi saya
Saya ingin memberikan kepercayaan ini untuk Anda
Anda semua upaya bagi saya tak akan pernah berhasil
Saya tak memiliki Anda selain saya, tak ada masalah
Saya tetap hidup dalam bayang-bayang ketidakadilan dan nyeri sejauh
Tapi aku punya kenangan manis dari semua saat aku menghabiskan waktu dengan Anda
Untuk hidup saya ini adalah dukungan terbesar bagi saya dokter sahab

(Puisi Sangat sangat indah Ganga menulis untuk sahab dokter untuk berterima kasih padanya dan katakan padanya apa yang ia untuknya)

Jagaya dengan emosional tersenyum kepada  Ganga adalah tersenyum menatapnya Jagaya mencoba untuk menyentuh pipinya sebelum ia keluar karena panggilan Sanchi ini. namun kemudian ia melihat tak ada Ganga di depannya Ia menyadari itu hanya imajinasinya. tak ada Ganga ia berdiri sendirian dengan huruf di tangannya Jagaya emosional ia menjawab Sanchi ini panggilan Ya Sanchi. Sanchi mengatakan kamu lupa lagi kamu tak menelepon saya setelah mencapai Jaitser sama sekali tak ada jawaban .Jagaya Saya punya beberapa kesibukan saya minta maaf. Sanchi bilang aku harus mengatakan maaf padamu kemarin malam aku bisa menahan diri Aku tahu kau marah dengan saya itu kamu marah itulah mengapa kamu pergi dari sini tiba-tiba. Jagaya melihat surat itu dan mencoba untuk menghubungkan titik-titik apa yang terjadi padanya mengapa ia membayangkan Ganga sini Sanchi ketika menemukan ada respon dari ia dan bertanya kepadanya kamu mendengarkan saya Jagdish? Jagaya menjawab ya aku terkejut oleh perilaku kemarin namun saya tak marah dengan kamu Sanchi menjadi bahagia dan mengatakan apakah kamu yakin, kamu tak mengatakan ini untuk menjaga hati saya? Jagaya mengatakan setelah mengetahui saya selama bertahun-hari kamu harus tahu aku tak berbohong? Sanchi mengatakan tentu saja namun benar-benar … Jagaya sangat banyak terganggu dan mengatakan kepadanya bisa kita bicara nanti? Sanchi mengatakan oke dahh.

Setelah panggilan, Jagaya sangat banyak terganggu. ia mendengar lagi suara Ganga saat dipanggil. Jagaya terlalu banyak tertekan dalam penyangkalan ia mendengar suara apapun dan bergerak kembali duduk di kursi dan berkata ada Ganga saya tak ingat kamu sepanjang waktu dan saya tak harus melakukan Ganga ini kamu memahami seperti kamu menghilang ketika panggilan Sanchi datang seperti itu kamu harus menghilang dari pikiran dan hati saya juga saya telah melupakan kamu. Hanya ada kamu di perasaan, wajah kamu dengan semua ekspresi, setiap peran kamu, saya harus melupakan kamu, saya harus pergi ini jauh dari kamu bahwa saya tak akan pernah bisa kembali untuk kamu meskipun ingin. Aku harus melakukan ini karena sekarang saya harus menjalani hidup sesuai dengan harapan keluarga saya telah berjanji dengan mereka aku tak bisa mencintaimu sekarang saya tak punya hak untuk mencintai kamu sekarang namun bagaimana saya bisa melupakan kamu? tak mudah untuk melupakan kamu yang sangat banyak sulit untuk melupakan kamu Untuk melupakan kamu  seperti ini saya lupa diri Di rumah ini setiap tempat di setiap sudut kenangan kamu ada lagi dan lagi memegang tanganku Apa yang bisa saya lakukan? Jagaya sangat banyak terganggu

Ganga keluar rumahnya untuk membuang sampah dan melihat keranjang mawar di sana untuk ia dengan namanya tertulis di kartu di atasnya Ganga terkejut dan melihat sekeliling untuk yang terus di sini tetapi menemukan tak ada ia mengambilnya dan membacanya Untuk Ganga ia membaca kartu Beberapa puisi tertulis di atasnya Bunga-bunga ini, tak ada satu lebih indah dari mereka saya mengatakan kepada mereka bertemu Ganga untuk sekali maka kamu akan mengenal ia lebih indah maka kalian semua pengagum kecantikan kamu.

Ganga menjadi marah membaca dan melihat sekeliling apakah ada orang? ia marah mengatakan siapa yang melakukan ini Bagaimana ia tahu namaku? Ganga sangat marah ia air mata kartu dan melemparkannya ke bawah dengan bunga dan masuk ke dalam rumah. Balchandar muncul dari balik dinding melihat semua ini ia mengambil semua bunga Pertama tangisan memeluk mereka dan kemudian mengambil aroma dari itu Ganga menyentuh mereka sehingga aroma ia tertawa tertawa jahat.

Jagaya sedang mencari sesuatu di lemari dan menemukan berkasnya dari forum masuk untuk semester akhir MS ia ingat teman-temannya dan Ganga mendorong ia untuk melengkapi MS nyala kembali berakhir Jagaya mengatakan bahkan tanpa sadar kamu membantu saya dengan banyak Ganga kamu menunjukkan jalan untuk melupakan kamu Sekarang aku harus menyelesaikan MS saya akan menenggelamkan diri dalam studi begitu banyak saya tak akan pernah mendapatkan waktu untuk berpikir tentang kamu dan mungkin seperti ini saya dapat menjauhkan kamu dari hati saya Tinggal di sini saya tak akan dapat menjauhkan diri dari kenangan kamu bahkan sedikit pun baik itu di rumah atau rumah sakit.

Keluarga Singh berdiskusi dengan Jagya (J) bahwa ia melakukan pekerjaan yang sangat baik di rumah sakit dan juga bahwa rumah sakit dan ia mendapatkan ketenaran yang diperlukan maka mereka tak melihat alasan untuk J untuk belajar lebih lanjut. J mencoba untuk menjelaskan kepada mereka bahwa ia hanya singkat semester menyelesaikan gelar MS nya yang ia sangat kecewa. ia mengatakan bahwa setelah menyelesaikan MS ia juga akan mampu melakukan operasi yang akan bermanfaat bagi Jaitserians. Bahirav (B) meminta ia bagaimana mereka akan mengelola rumah sakit dalam ketidakhadirannya? Meskipun Lal Singh memiliki pengalaman menjalankan rumah sakit di masa lalu, dengan hal-hal berubah dan meningkatkan beban kerja itu akan menjadi beban Lal Singh. J menjelaskan bahwa itu adalah hanya masalah 6 bulan di mana ia akan tetap berhubungan dengan semua orang untuk mengatasi masalah. J menjelaskan bahwa keuntungan dari program ini adalah besar untuk rumah sakit masa depan. Sumitra (S) mengatakan bahwa meskipun pendapatnya tak masuk hitungan, ia tak ingin J pergi ke Mumbai sebagai kota yang tak pernah baik untuk ia di masa lalu. ia merasa bahwa ia akan Mumbai adalah seperti meminta masalah. Sumitra mengatakan kepadanya bahwa ia tak melawan kemajuan, namun ia tak ingin ia pergi ke Mumbai. ia meminta ia untuk menyelesaikan studinya dari kota-kota lain. J menjelaskan kepada S bahwa masalah dari masa lalu adalah karena kesalahan dan ketidakmatangan dan bukan karena kota. ia mengatakan bahwa ia ingin kembali ke tempat yang sama untuk menyelesaikan studinya karena ia akrab dengan lingkungan dan orang-orang. ia tak akan mendapatkan tiket masuk begitu mudah di perguruan tinggi lain. Kenyataannya kuliah ini membantu ia dalam pengakuan. Berkenaan dengan masa lalunya, kehidupan lamanya dan diri telah lama meninggalkan jauh di belakangnya. ia tak lagi lemah dan ia berjanji untuk tak merusak kepercayaan mereka dalam dirinya saat ini.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Jumat 5 Agustus - Episode 145

Dia mengatakan bahwa ini adalah kesempatan terakhirnya karena setelah ia menikah ia tak akan mampu melakukannya. ia meminta S untuk percaya padanya satu waktu akhir ini. pelukan B J mengatakan kepadanya bahwa ia dengan ia dalam segala sesuatu yang ingin ia lakukan dan percaya ia sepenuhnya. Melihat seluruh keluarga yakin S juga setuju. Dadi Sa (DS) mengambil J ke kuil di rumah dan memberinya idola Tuhan Ganesh, mengatakan kepadanya bahwa ia akan mendapatkan kesuksesan dalam semua yang ia lakukan dengan berkat-Nya. J kemudian ditampilkan dalam perjalanan ke Mumbai ketika ia berpikir menelepon Ganga (G) untuk menginformasikan kepadanya tentang keputusannya melakukan MS. ia memanggil nomor ketika ia mengingat kembali apa A
mengatakan kepadanya mengenai tanggung jawabnya terhadap Sachi dan ia menjaga jarak dari G. Sebelum G bisa menjawab J panggilan memotong itu dan mengatakan dirinya bahwa ia perlu menjauhkan diri dari G dan mencoba untuk membangun hubungannya dengan Sachi. J kemudian memanggil Sachi untuk menginformasikan kepadanya tentang kuliah. G mencoba untuk memanggil J tetapi menemukan pesan. Mendengar tentang rencana Sachi keluhan J tentang memiliki ia untuk tinggal terpisah dari J selama periode waktu ini. J menjelaskan manfaat yang tentu saja ini akan membawa dia. G di sisi lain memutuskan untuk tak memanggil J lagi namun menunggu panggilan sebagai gantinya. ia memutuskan untuk berkonsentrasi pada studinya untuk 6 bulan berikutnya tanpa terganggu. J akhirnya meyakinkan Sachi setelah itu ia mengatakan bahwa ia berharap setelah ia menyelesaikan MS ia dapat mengubah pakaiannya untuk pakaian dari kemeja sederhana dan celana. Ini mengganggu J sementara Sachi mengaku hanya bercanda. ia berseru bahwa kedua program mereka akan selesai dalam 6 bulan setelah itu mereka akan menikah dan menghabiskan hidup mereka bersama-sama. ia berharap ia beruntung dan meminta ia untuk meneleponnya setelah mencapai. Setelah melepaskan panggilan, J pemberitahuan panggilan G terjawab namun mengatakan dirinya bahwa ia akan mencoba untuk melupakan G di 6 bulan ini nya saja.

J ditampilkan melakukan kursus di Mumbai sementara S sayang ingat dia. Pada adegan berikutnya, J memberitahu Anandi (A) tentang keputusannya dari MS yang membuat ia sangat bahagia. J mengatakan bahwa ia ingin menyelesaikan studinya sebelum ia menikah. Sebuah berharap ia beruntung. Ghansyam kaka dan Mannu datang ke warung ‘pan’ di mana Bala memperkenalkan dirinya kepada mereka sebagai tetangga mereka dan mengatakan Ghashyam kaka untuk meminta bantuan ia akan membutuhkan. J ditampilkan berkonsentrasi pada studinya. Mereka menunjukkan Sachi melakukan sesuatu di internet (Tidak jelas apa yang ia melihat). Pada adegan berikutnya J adalah video chatting dengan Singhs dan menunjukkan mereka kamarnya. ia meyakinkan mereka bahwa ia sangat nyaman di sana namun merindukan mereka banyak.

Ada setelah J panggilan G untuk mencari tahu tentang ia dan Mannu. G bertanya kepadanya tentang studinya. J menjawab, namun terus percakapan yang sangat singkat. G juga ditampilkan menyelesaikan studinya dan melakukan dengan baik di dalamnya. Di sisi lain J adalah pelatihan di rumah sakit tempat ia membahas perawat sebagai ‘Ganga’ yang cepat mengoreksi dia. Sebuah melatih Sachi dalam memasak. Sachi lebih tertarik memanfaatkan sesi ini untuk menunjukkan J bahwa ia sedang mencoba untuk belajar hal-hal yang ia suka. ia mengirimkan ia gambar memasak. J adalah pemecahan masalah persyaratan beberapa rumah sakit dengan Lal Singh di telepon setelah Lal Singh menghargai kemampuan J untuk menangani studinya dan rumah sakit Jaitser sangat baik. Setelah melepaskan panggilan dengan Lal Singh, J menerima teks foto Sachi ini yang mengganggu dia. ia mengirimkan balasan singkat.

Mannu kemudian ditampilkan berbicara dengan J di telepon setelah G memberitahu J yang Mannu merasa benar-benar senang berbicara dengannya. J memotong panggilannya. G mengatakan Mannu bahwa ia merasa J sangat tajam dalam interaksi dan juga sangat jarang menyebut mereka. ia meyakinkan dirinya mengatakan bahwa ia mungkin sibuk dengan studinya. ia mengatakan kepadanya bahwa sekali saja ia selesai, mereka akan g kembali ke Jaitser. “Selama seseorang berharap, kondisi yang merugikan tak membawa kekecewaan kepadanya. Orang seperti itu hanya melihat sinar harapan di setiap tikungan kehidupan. Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Sabtu 8 Oktober – Episode 208

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Ashoka
| Sinopsis Gopi Antv
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Minggu 4 Desember – Episode 264
Sinopsis Anandhi Minggu 4 Desember – Episode 264
Posted by Informasi Diary on Saturday, 3
Sinopsis Anandhi Sabtu 3 Desember – Episode 263
Sinopsis Anandhi Sabtu 3 Desember – Episode 263
Posted by Informasi Diary on Friday, 2
Baca juga×

Top