Sinopsis Anandhi Rabu 5 Oktober – Episode 205

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Rabu 5 Oktober - Episode 205

Sinopsis Anandhi Rabu 5 Oktober – Episode 205 Jagiya sampai di rumah gangas di Mangalore. Ganga terkejut. ia memanggilnya ke dalam. Ghanshyam menyapanya dan meminta kesejahteraan. ia pergi untuk membawa teh untuk ia karena Jagiya yang inginkan. Ganga memberinya segelas air. Ketika ganga bertanya bagaimana ia ada di sini, Jagiya mengatakan bahwa ia ingin datang ke sini dengan ia hari itu juga. Ganga menjawab tak ada yang akan menyukainya datang ke sini. Jagiya menjawab ia tak melakukan hal yang salah dengan datang ke sini, tapi jika ia merasa buruk. Ganga memotongnya dengan mengatakan tak seperti itu. Jagiya memberinya semua hadiah dari haveli. ia memberi hadiah untuk Mannu juga. Ganga emosional melihat Sattu dari DS. Jagiya bertanya abt secepat ia nomore dengan singh rotan. Ganga mengatakan setelah seorang gadis mulai Teej puasa ia tak bisa berhenti sampai kematiannya.

Saanchi menyebut DS. ia memberitahu ds bahwa ia berpuasa Teej dan ia perlu itu berkat dirinya. Ds sangat senang dan memintanya untuk memanggilnya sering. Ds diberitahu sumi abt saanchi untuk cepat. Sumi mendapat jengkel pada jagiya bahwa ia pergi ke gangas tempat melupakan semua hal. Berikut saanchi senang dengan drama berpura-pura dia. Ds datang ke gehena n memberi ia makanan untuk makan. Ketika gehena menjawab abt nya cepat, Ds diminta untuk makan demi si bayi. Basant terlalu memintanya untuk makan kalau tak ia akan mendapat omelan DSS.

Di KB, Anandi menunjukkan saanchi bagaimana membuat Sattu. ia mengatakan yang tak diperlukan untuk menjaga cepat untuk setiap gorl.
Hanya cara untuk menunjukkan kasih sayang dan cinta terhadap suaminya. Jadi jika ia ingin maka ia dapat memiliki buah atau susu, tak ada kebutuhan untuk berpuasa paksa. Saanchi menolak mengatakan perasaannya lebih kuat untuk Jagiya dari kelaparan, tapi dalam pikiran ia berpikir itu akan menjadi dirinya pertama dan terakhir cepat. ia tak akan pernah melakukannya lagi. Anandi pergi keluar dari dapur untuk meminta sesuatu untuk Nathu. Saanchi ingin makan Sattu tapi berhenti.

Di balai KB, shiv mengatakan Anandi bahwa ia akan datang terlambat karena ia memiliki beberapa pertemuan. Dadu memarahinya mengatakan maka bagaimana ia akan mengalahkan cepatnya Anandi. Shiv tersenyum dan meninggalkannya sambil mengatakan ia akan mencoba untuk datang cepat. Saanchi bertanya Anandi bagaimana ia tak memberitahu ia bahwa suami berbuka, ia telah disebut Jagdeesh. Anandi diberitahu bahwa ia bisa berbuka puasa hanya setelah pernikahan mereka. Tapi Saanchi membuat pikirannya bahwa Jagiya akan mematahkan cepat bagaimanapun.

Saanchi menyebut jagiya dan mengatakan bahwa ia puasa baginya dan ingin ia membatalkannya cepat. Jagiya tertegun pertama kemudian diberitahu bahwa ia berada di Mangalore dan pergi menemui ganga. Saanchi marah dan bertanya kasar apa hubungan ia dengan ganga atau ia memiliki ketidakadilan dengannya. Jagiya berteriak dan ia memotong panggilan. Kemudian ia tetap dingin dan memanggilnya lagi. ia mengatakan ia memiliki beberapa tanggung jawab terhadap ganga dan untuk itu hanya ia datang ke sana. saanchi masih marah tapi tak mengatakan apa-apa.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Rabu 7 September - Episode 177

Saanchi mengambil beberapa buah-buahan marah dan datang ke aula di mana ira meminta Anandi abt melakukan persiapan Teej. saanchi mulai makan. Anandi dan ira tertegun. Anandi bertanya bagaimana ia makan karena ia adalah menjaga cepat. Saanchi berpikir jika ia akan mengatakan kebenaran sekali lagi ia dan js rista akan di masalah. Jadi ia berbohong bahwa ia tak bisa mengontrol rasa lapar dan ia pun makan. Anandi agak bingung mengingat kata-kata di mana ia menolak untuk memiliki buah-buahan. Saanchi lagi mengatakan ia tak kuat seperti dia. Anandi kata yang dimengerti sebagai saanchis nya adalah 1 Teej dengan cepat

Jagya bertanya Ganga mengapa ia memasak untuk ia ketika itu cepat hari ini, mereka bisa memesan dari luar. Ganga mengatakan, kamu harus selalu mencoba untuk memasak sendiri untuk para tamu. Jagya mengatakan, ada Anandi yang tak ada yang bisa mengalahkan dalam berbicara, dan kemudian ada kamu juga. Keduanya saling melotot. Bel pintu berdering.
teman Jagya sedang di rumah Ganga ini. Mereka memberitahu Jagya yang Ganga sangat cerah. Mereka melanjutkan pembicaraan mereka. Ganga mendapat terkejut ketika teman Jagya mengatakan bahwa ia melakukan banyak masti di perguruan tinggi. Lalu ada datang topik Gauri. Jagya mengatakan ia telah meninggalkan masa lalu. Teman-temannya kemudian menanyakan mengapa ia tak pergi untuk gelar MS. Jagya mengatakan itu bukan usia untuk belajar lagi. Teman-temannya mengatakan Ganga bahwa ia digunakan untuk menjadi mahasiswa yang paling cerdas di kelas mereka, namun masih belum selesai MS. Ganga mengatakan Jagya bahwa ia harus menyelesaikan studinya. Ketika ia bisa mulai belajar pada usia ini, maka mengapa tak bisa ia menyelesaikan nya. Teman-temannya setuju dengan Ganga. Jagya sekarang mengatakan ia akan berpikir tentang hal itu.
Sanchi menangis. Ira datang di sana. Sanchi menyeka air matanya, namun Ira masih melihat dia. Sanchi kemudian mengatakan kepadanya bahwa Jagya telah pergi ke Mangalore untuk bertemu Ganga. Ira mengatakan, jadi itu sebabnya kamu berbuka puasa. Ira bertanya apakah Jagya telah mengatakan Sanchi tentang ini, Sanchi mengatakan tidak. Ira mengatakan ia harus berbicara dengan keluarganya tentang hal ini. namun sanchi tertawa dan berhenti padanya mengatakan itu bukan kesalahan Jagya ini. Itu salah ganga ini. Anandi mendengar semua ini. Ira bertanya apakah ia pikir ia harus berbicara dengan keluarga Jagya atau tidak. membaca update penuh dengan gambar hanya pada Anandi mengatakan, Jagya hanya pergi untuk membantu Ganga. tak ada hubungan seperti apa yang kamu pikirkan. Ira mengatakan, ia bukan anak kecil lagi. ia punya anak dan sangat matang. Anandi terus, jika ada hubungan apapun maka, jagya akan pergi pada tanggal 16 itu sendiri. Ira akan
shock dan mengetahui Jagya berencana untuk menunda pertunangannya untuk pergi dengan Ganga. ia mengatakan, Jagya adalah baik bodoh atau ceroboh … dan itu sangat penting untuk berbicara dengan keluarganya sekarang dan pergi. Anandi mengikutinya. Sanchi mengatakan, dengan membiarkan ibu tahu tentang rencana Jagdish ini .. kamu membantu saya, bhabhi.
Ira memanggilnya, namun Anandi berhenti padanya seperti itu Teej hari ini. ia mengatakan, akan lebih baik besok untuk berbicara. Ira menempatkan gagang telepon dan pergi. Jagya memberikan hadiah untuk Ganga, itu saree sebuah. Ganga tampaknya sangat senang. Di rumah Badi Haveli dan Shiv, mereka melakukan Teej ritual. Semua wanita yang ayunan, dan suami mereka mendorong ayunan. Suami istirahat istri mereka cepat dengan membuat mereka minum air. Sumitra tak tampak bahagia, namun masih berlanjut dengan ritual. Sanchi marah melihat semua ini. ia datang ke kamarnya dan mulai melemparkan barang-barang di sekitar dan berkata, aku benci kamu GANGA. Ganga keluar dari saree. Jagya tak bisa melepaskan pandangannya dari dirinya. Ganga kemudian mengatakan, ia akan melakukan persiapan puja Teej. Jagya masih terus memandanginya saat ia meninggalkan. Ganga adalah melakukan semua ritual dan Jagya mengawasinya dan tersenyum.
Teej Puja yang terjadi serentak di seluruh tiga rumah. Shiv memegang Anandi dan meminta bulan untuk keluar cepat. ia mengatakan, istri saya belum makan apa-apa sejak pagi dan aku tak bisa mengambil. Ganga juga menunggu bulan untuk keluar. Jagya mengatakan, itu tak terlihat. kamu pasti lapar, kan? Ganga mengangguk untuk mengatakan tidak. Shiv meminta Anandi untuk menutup matanya. ia mengambil gelang dan menempatkan mereka di tangan Anandi ini. Anandi tersenyum. Shiv meminta ia untuk membuka matanya sekarang. Anandi mengatakan, mereka sangat indah. Keduanya saling tersenyum, dan kemudian mereka memeluk. Shiv mendongak dan bulan telah keluar sekarang. ia menunjuk pada hal itu. Sanchi lagi keluar dan jam tangan belati-Anandi. ia mengatakan, kamu tak melakukan ini dengan benar Jagdish, dan berjalan lagi.
ritual Teej terus di tiga rumah. Ganga melakukan semua ritual oleh dirinya sendiri, di hadapan Jagya ini. Sementara di dua rumah lainnya, suami dan istri melakukan ritual bersama-sama. Istri mengambil berkah dari suami mereka, dan kemudian suami yang makan istri mereka. Bhairo menggoda Sumi dengan menarik tangannya kembali. Keduanya saling tersenyum, dan kemudian ia akhirnya memberinya. Shiv adalah makan Anandi dan Sanchi, Daddu, Ira menonton mereka. Ira kemudian memberikan kepada Sanchi. Daddu mengatakan, namun ia tak menyelesaikan puasa. Ira mengatakan, seorang ibu bisa memberi makan anaknya setiap saat .. tanpa cepat. Daddu terkesan. Terakhir, Ganga feed dirinya dan istirahat nya cepat. Mannu tersenyum menatapnya. Jagya memberi kepada Mannu. Mannu kemudian memberi kepada Jagya juga. Ketiganya pun sangat senang. Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Kamis 6 Oktober – Episode 206

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Minggu 7 Agustus - Episode 147

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Ashoka
| Sinopsis Gopi Antv
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode 269
Sinopsis Anandhi Jumat 9 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode
Baca juga×

Top