Sinopsis Anandhi Selasa 25 Oktober – Episode 225

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Selasa 25 Oktober - Episode 225

Sinopsis Anandhi Selasa 25 Oktober – Episode 225.  sipir panti asuhan meminta Shiv dan Anandi tentang kebutuhan mereka anak, apakah mereka ingin anak laki-laki atau perempuan dan apakah mereka perlu yang baru lahir atau anak dalam pertumbuhan. Anandi mengatakan mereka tak memiliki persyaratan tetapi jika anak kecil maka bayi akan berbaur dengan keluarga kami. ia meminta mereka untuk menyelesaikan formalitas dan meminta Shiv dan Anandi untuk menginformasikan anak bahwa ia diadopsi setelah ia tumbuh lebih tua. Shiv bertanya, mengapa? Warden mengatakan karena jika anak-anak datang untuk mengetahui tentang hal itu, maka ia mungkin merasa buruk. ia bilang aku akan daftar nama anak-anak dan akan memberitahu kamu. Anandi dan Shiv setuju dan tanda-tanda pada kertas. Sumitra membutuhkan Mannu untuk pergi ke rumah sakit. Jagya dan Ganga membawanya ke ICU untuk perawatan. Sumitra memanggil ke rumah dan berbicara dengan Dadisaa. ia menangis. Jagya keluar dari ICU, ia mengatakan Sumitra bahwa ia akan baik-baik saja segera. Sumitra menyalahkan dirinya sendiri dan mengatakan apa yang ia akan memberitahu ke Ganga jika terjadi sesuatu Mannu. Ganga mengatakan kamu tak melakukannya dengan sengaja, kenyataannya kamu menyelamatkan hidupnya. Jagya mengatakan Ganga mengatakan benar dan kamu menyelamatkan hidupnya. Ganga menyentuh kakinya dan terima kasih karena telah menyelamatkan anaknya. Sumitra dan Ganga pelukan satu sama lain.
Sementara Alok membersihkan laptop-nya, Ira meminta ia untuk pergi ke tempat lain. Alok mengatakan ia akan membersihkan tempat. Ira mengatakan kamu tak mendengarkan saya. Alok bertanya mengapa kamu berdebat? Ira mengatakan, ia tak suka Shiv dan Anandi keputusan untuk mengadopsi anak. ia mengatakan mereka masih muda dan dapat memiliki anak-anak mereka sendiri. Alok mengatakan mereka cukup matang dan kita harus mendukung anak-anak kita menjadi orang tua mereka. Alok berbicara tentang memberikan masa depan yang baik untuk anak. ia mengatakan kita harus menghargai Shiv dan
Anandi. Ira mengatakan darah kita adalah milik kita saja. Alok bertanya tentang Meenu. Ira mengatakan ia pergi ke kamar Saachi untuk memberikan puding nya. Saachi mengatakan ia tak ingin memiliki. Meenu katanya disiapkan khusus untuknya dan meminta ia untuk makan. Meenu mengatakan, Anandi bisa datang. Saachi marah dan mengatakan ia tak membutuhkan konseling. ia baik baik saja. ia mengatakan Anandi bhabhi dapat mengirimnya ke asyllum saat ia mendapat senang melihat saya terluka. ia meminta Meenu untuk meninggalkan. Anandi datang dengan counseller dan mendengar argumen Saachi dengan Meenu. Meenu datang dan menyapa counseller tersebut. Dokter mengatakan mereka akan memulai sesi setelah ia tenang. Ira mengatakan ia mendapat hiper dengan masalah kecil. ia diresepkan beberapa obat-obatan untuk Saachi. ia bilang ia akan merasa mengantuk dan akan mendapatkan tidur yang baik yang diperlukan untuk dia. ia meminta mereka untuk memberikan obat-obatan tanpa sepengetahuan Saachi ini. Alok mengatakan bahwa Saachi membuat hidup mereka sengsara. Counseller meyakinkan mereka bahwa ia akan baik-baik saja setelah sesi konseling dimulai. ia meminta mereka untuk memanjakan dan bersikap sopan dengan dia. Dadisaa datang ke Sumitra dan mengatakan kamu lakukan makhluk buta yang salah dalam cinta keibuan namun hatimu murni, jauh dari perbuatan buruk. ia bilang ia mencintainya bahkan lebih setelah ia telah dilakukan untuk Mannu. ia ingat kejadian masa lalu.
Meenu sedang berbicara dengan Anandi, mereka melihat Ira. Meenu bertanya Ira, mengapa ia duduk sendirian. Ira mengatakan ia tak berpikir bahkan dalam mimpi bahwa putrinya akan membutuhkan psikiater. Anandi mengatakan bahwa ia akan baik-baik saja dengan konseling. Meenu mendukung kata-kata Anandi ini. ia meminta Ira tak khawatir tentang Saachi. Ira mengatakan ia mendengar obat kuat pada pasien. Anandi mengatakan ia berbicara dengan dokter dan obat-obatan ini untuk menenangkan pikirannya. Kami tak akan melakukan apa pun untuk menyakitinya. Ira mengatakan tapi, bagaimana kita akan memberikan obat-obatan tanpa pengetahuan. ia tak akan setuju jika ia datang untuk mengetahui tentang hal itu. Anandi mengatakan kita akan menemukan jalan. ia bilang ia akan memberikan obat-obatan nya. Ira mengatakan ia memberikan masa depan Saachi di tangannya. Anandi meminta ia untuk memiliki kepercayaan dan mengatakan saya tak akan pernah mengecewakan kau. Sumitra memanggi ibu Suguna di bidang hukum dan menanyakan apakah ia menerima anak Suguna ini Varun sepenuh hati. ia mengatakan anak-anak tak membedakan dan mereka menyadari cinta. ia mengatakan Varun memanggil saya Dadi. Sumitra berterima kasih dan memutus apanggilan. Mannu dilengkapi dengan Ganga untuk Sumitra dan memanggil Dadisaa. Sumitra menyentuh tangannya dan membawanya dengan gembira. Ganga pun tersenyum. baca selanjutnya Sinopsis Anandhi Rabu 26 Oktober – Episode 226

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Jumat 26 Agustus - Episode 165

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Khushi
| Sinopsis Bunga Yang Terluka
| Sinopsis Gopi Antv
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Minggu 4 Desember – Episode 264
Sinopsis Anandhi Minggu 4 Desember – Episode 264
Posted by Informasi Diary on Saturday, 3
Sinopsis Anandhi Sabtu 3 Desember – Episode 263
Sinopsis Anandhi Sabtu 3 Desember – Episode 263
Posted by Informasi Diary on Friday, 2
Sinopsis Anandhi Jumat 2 Desember – Episode 262
Sinopsis Anandhi Jumat 2 Desember – Episode 262
Posted by Informasi Diary on Thursday, 1
Sinopsis Anandhi Rabu 30 November – Episode 260
Sinopsis Anandhi Rabu 30 November – Episode 260
Posted by Informasi Diary on Tuesday, 29
Baca juga×

Top