Sinopsis Anandhi Senin 10 Oktober – Episode 210

dalam Anandhi

Sinopsis Anandhi Senin 10 Oktober - Episode 210

Sinopsis Anandhi Senin 10 Oktober – Episode 210. Ganga telah membuat Khidir puri saat ia mendapat pekerjaan. Kaka mengatakan ia harus membiarkan ia bekerja. Ganga mengatakan itu adalah kabar baik itu sebabnya saya berpikir untuk membuat sesuatu yang baik untuk kamu dua. ia gak percaya dan masih tampak seperti mimpi kepadanya bahwa Ganga yang gak tahu apa-apa kemarin .. mendapat pekerjaan saat ini. ia memberikan semua kredit untuk Jagya. Kaka mengatakan, itu sebabnya saya mengatakan kepada kamu untuk berpikir sekali lagi. ia melakukan begitu banyak untuk kamu. ia harus ingin kamu untuk bekerja di rumah sakit. Ganga ingat percakapannya dengan Jagya dan mengatakan, sampai berapa lama saya akan menjadi kesulitan baginya. Kaka mengatakan, ini bukan tentang itu .. ada semuanya begitu akrab, dan di sini semuanya baru. Ganga mengatakan, dokter sahab telah mengajarkan saya bahwa kamu perlu untuk bergerak di dalam hidup kamu .. gak ada yang tetap sama dengan waktu. Dan melihat situasi saat ini, saya harus memulai awal yang baru .. itulah sebabnya saya memutuskan untuk tinggal di sini .. tetapi jika Anda ingin kembali ke desa kamu, maka saya gak akan menghentikan kamu. Kaka mengatakan, gak ada .. kamu berpikir tentang masa depan kamu dan Mannu ini .. Aku akan mengurus Mannu. Ganga mengucapkan terima kasih dan mengatakan ia akan mendapatkan dukungan jika ia tetap dengan dia. ia makan Mannu. Mannu mendorong tangannya untuk membuatnya makan. Ganga makan. Mannu tersenyum.

Shiv meninggalkan untuk pekerjaan. Anandi sedang mencoba untuk menghentikannya untuk sarapan, namun Shiv semakin larut. ia meninggalkan namun kemudian melihat pallu Anandi ini kembali. ia berhenti dan menempatkan pallu turun, dan mengatakan, itu lebih baik. Keduanya memiliki kontak mata. Mereka turun. Sekarang Ira berhenti ia untuk sarapan. Anandi mengatakan, ia gak mau makan apa-apa, saya mengatakan kepadanya berkali-kali. Ira sedang mencoba untuk menghentikannya, namun Meenu mengatakan jika ia sudah larut dan ingin mengambil dengan dia, kemudian biarkan dia. Ira mengatakan, ia anakku .. Aku tahu ia sangat baik .. ia gak akan makan apa-apa seperti itu. Shiv berjanji bahwa ia akan makan dan meminta ia untuk berkemas setidaknya. Ira masih berusaha untuk menghentikannya, namun Meenu memberitahu Ira untuk meninggalkannya .. Meenu kemasan dan memberinya sarapan. Setelah Shiv pergi, Ira gak senang dan bertanya Meenu mengapa ia harus berkemas sarapan nya .. ia bilang, kalau aku memaksanya lebih, ia akan memakannya. Meenu mengatakan kamu tahu bagaimana tepat waktu dia. Ira mengatakan, apa yang akan terjadi jika ia terlambat 1 hari. ia kolektor pada akhirnya. Anandi pemberitahuan segalanya. telepon berdering nya. Ini Shiv. Setelah panggilan, Anandi mengatakan Ira yang Shiv sarapan nya. Mennu senang sementara Ira merasa buruk dan daun dari sana. Bal putus asa menunggu Ganga. ia bertanya-tanya mengapa ia gak datang, dan pergi itu ia melihat dirinya dalam pakaian perawat. ia memiliki mulut terbuka dan gak bisa berhenti melotot padanya. ia mengatakan padanya, yang kamu cari baik .. berseragam ini .. pas sempurna. Ganga bertanya, di mana saya harus pergi untuk bergabung? Ia membawanya ke beberapa staf dan ia meminta sesuatu di Kannada. Ganga ingat kata-kata yang Jagya mengajarinya dan memberitahu staf bahwa ia gak tahu Kannada di Kannada. Bal terkesan. Staf kemudian meminta ia dalam bahasa Hindi yang desa ia datang. Ganga mengatakan, Jaitsar. Ganga mendapatkan pekerjaan penanganan anak wardroom. Staf bertanya apakah ia akan melakukannya. Bal terus mengganggu dan mengatakan, ia seorang ibu .. telah melakukan itu .. akan melakukannya. staf mengatakan kepadanya sesuatu di Kannada. Bal kemudian memberitahu Ganga untuk membiarkan ia tahu jika ia membutuhkan sesuatu dan daun dari sana. Ia kembali menempatkan tangannya di bahu dan daun nya. Ganga mendapat kartu ID dan ia sangat bahagia. ia dibawa ke anak wardroom sekarang. Bal bersembunyi di sana dan memiliki senyum di wajahnya.
Dr Ravi memanggil Jagya dan bertanya mengapa ia membiarkan Ganga bergabung sakit Bal. Jagya mengatakan, saya gak membantunya .. ia mendapat pekerjaan yang darinya wawancara kampus. Ravi mengatakan gak .. ia memberi wawancara kemarin .. Jagya ingat pembicaraannya dengan Ganga dan bertanya apakah ia yakin. Ravi mengatakan, ya .. ia menunjukkan surat penunjukan dirinya saya juga. Jagya adalah shock dan mengatakan ia akan berbicara dengan Ganga. Setelah panggilan, Jagya berkata pada dirinya sendiri, Ganga berbohong kepada saya tentang wawancara kampus .. namun kenapa ia berbohong padaku? ia pasti merasa buruk karena saya berbicara untuk pekerjaan di Jaipur bukan Jaitsar .. itulah mengapa mungkin ia gak mau mengambil bantuan saya .. lain ia bahkan gak bisa berpikir tentang tinggal di Mangalore. imam di rumah Sanchi untuk menemukan tanggal pernikahan yang baik untuknya. Sanchi gak ada. Imam mengatakan, tanggal 27 bulan ini adalah hari untuk pernikahan. Daddu mengatakan thats di terlalu dini dan meminta ia untuk menemukan tanggal setelah 2-3 bulan. Imam mengatakan, tanggal berikutnya adalah setelah 6 bulan. Daddu gak yakin bagaimana semua persiapan akan dilakukan dalam waktu kurang dari sebulan. Ira mengatakan, 6 bulan adalah banyak waktu. ia mengatakan imam, jika gak ada tanggal lain, maka kita harus pergi ke depan dengan tanggal 27 bulan ini. ia mengatakan kepadanya mereka akan membiarkan ia tahu nanti. Imam daun. Ira mengatakan Daddu bahwa mereka harus menyelesaikan 27 sebagai waktu 6 bulan adalah banyak. ia mengatakan, setelah kami menyelesaikan tanggal, dan memulai persiapan .. semua persiapan akan dilakukan. Meenu juga merasa akan sulit untuk melakukan semua persiapan. Alok setuju dengan Meenu. namun Ira masih mengatakan jika mereka semua bersama-sama memulai persiapan dari sekarang, maka akan dilakukan. Daddu mengatakan, seperti yang Anda semua inginkan kemudian. Ira mengatakan, oke .. 27 adalah final. Semua orang senang dengan tanggal sekarang. Sanchi bersembunyi pada jarak dan terima kasih dan mengatakan semuanya akan cara ia inginkan.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Minggu 4 Desember - Episode 264

Ira menginformasikan Sumi tentang tanggal. Sumi pertama mengatakan, bagaimana semua persiapan akan dilakukan dalam waktu singkat, namun kemudian mengatakan dalam pikirannya, lebih baik jika Jagya mereda cepat. ia kemudian memberitahu Ira, jika gak ada tanggal lain sampai 6 bulan ke depan, lalu apa yang bisa kita lakukan. Ira bertanya apakah 27 adalah final dari sisi mereka. Sumi mengatakan ia akan berbicara dengan orang lain dan membiarkan ia tahu. Sumi mengatakan Dadisa tentang hal ini. Dadisa gak yakin tentang hal itu hari awal baik. ia mengatakan kita perlu memeriksa hal-hal lain juga. Sumi mencoba untuk meyakinkan dirinya dengan mengatakan, sebagian besar pekerjaan dilakukan oleh pihak pengantin wanita .. dan ketika mereka gak memiliki masalah, mengapa kita harus memiliki masalah. Dan jika kita mengatakan tidak, maka mereka akan merasa buruk juga. Dadisa mengatakan ia akan berbicara dengan Bhairo dan Basant ketika mereka datang .. dan jika mereka memilih tanggal 27 bulan ini, maka mereka harus memulai persiapan dari sekarang. Terutama mencetak kartu pernikahan .. sebagai penyebaran mereka adalah tugas yang paling sulit ketika ada pernikahan. Sumi senang.

Ganga bekerja di bangsal. Bal datang di sana. Ganga memberinya kabar baik bahwa salah satu kepala punya senang dengan pekerjaannya dan ia memberi bangsal anak-anaknya untuk menangani. Bal bersemangat memeluk. Ganga mendorong ia kembali dan marah. Bal katanya baru saja gembira dan memeluk seperti yang ia lakukan kepada teman-temannya. Dalam kegembiraan ia lupa bahwa ada seorang wanita di depannya. ia meminta maaf padanya. Ganga memberitahu ia untuk berada di batas dan memperingatkan ini gak boleh terjadi lagi. Bal mengatakan itu gak akan pernah terjadi lagi. karyawan lain datang dan memberitahu Ganga bahwa kepala memanggilnya. Ganga daun. Bal menjadi jengkel dan meminta karyawan, orang tua, apa masalah kamu? karyawan mengatakan, saya gak punya masalah, dan saya gak akan membiarkan masalah datang di rumah sakit ini baik. ia pergi. Shiv mengemas tasnya untuk pergi keluar karena bekerja. ia mengatakan Anandi, aku tahu aku harus berada di sini untuk persiapan pernikahan Sanchi, namun pekerjaan adalah pekerjaan. ia kemudian memberinya cek dan mengatakan kepadanya untuk mengubahnya menjadi uang besok mereka akan membutuhkan uang untuk persiapan pernikahan. Anandi mengatakan, kamu harus memberikannya kepada maa. Shiv mengatakan, kamu tetap .. ia gak akan merasa buruk. ia tahu kau sangat bertanggung jawab. Shiv kemudian roman dengan ia sebelum meninggalkan, dan Anandi merasa malu dan mencoba untuk menghentikannya. Telepon berdering dan ia harus pergi. Anandi menggodanya sekarang mengatakan, adalah bahwa hal itu? Apakah ini asmara kamu? Shiv mengatakan ia harus pergi, namun ia akan terus setelah kembali. ia pergi.

Anandi menerima panggilan dari Dadisa. Dadisa memeriksa kalender dan mengatakan Anandi jika mereka yakin tentang tanggal pernikahan karena menurut kalendernya, itu bukan bulan yang baik. Anandi mengatakan, saya hadir ketika imam ditemukan tanggal ini. ia mengambil banyak waktu, jadi saya yakin ia memeriksa semuanya dengan benar. Dadisa mengatakan, baiklah .. dan ia hang. Anandi ingat imam keluarga Jagya ini menceritakan hari yang lebih baik untuk pertunangan adalah hari setelah. ia menyebut imam keluarga Jagya dan meminta ia untuk memeriksa kembali tanggal pernikahan. Imam yang juga mengatakan bahwa gak ada hari yang baik di bulan ini untuk setiap peristiwa, terutama pernikahan. ia menyarankan padanya bahwa mereka gak harus menikah di bulan ini. Anandi mendapat semua kalender dan halaman informasi dari dia. Bal datang ke rumah Ganga ini. Kaka meminta Ganga. Bal mengatakan, ia akan muncul sesaat. ia sangat keras orang bekerja. Kaka adalah memperbaiki meja dan ia membutuhkan palu. Bal memberitahu ia untuk pergi ke tetangga. Kaka mengatakan kepadanya untuk mengurus Mannu dan daun. Bal melihat mainan laki-laki di atas meja di sana. ia mengambilnya dan mengatakan apa sikap. ia istirahat kakinya. ia kemudian tertawa dan mengatakan, sekarang Anda gak akan dapat berbuat apa-apa tanpa dukungan saya. ia mengambil Mannu dan pergi ke suatu tempat. Ganga kembali dan akan khawatir melihat semua pintu terbuka dan gak menemukan Mannu atau Kaka di rumah. ia habis untuk mencari Mannu. ia meminta semua orang di sekitar, namun gak ada yang tahu apa-apa. ia menangis dan kemudian melihat Bal melemparkan Mannu di udara dan bermain dengan dia. ia berjalan ke mereka dan mengambil Mannu dari Bal. ia bertanya dengan yang izin Anda membawa Mannu di sini? Bal mengatakan, ia menunjuk pintu jadi saya pikir ia ingin bermain. Ganga sangat marah. Bal mengatakan, satu lagi kesalahan. Dua kesalahan dalam sehari .. Saya
sangat menyesal. Ganga daun dari sana dengan Mannu. Bal tertawa dan mengatakan, saya menemukan titik lemah .. dan sekarang itu gak akan membawa saya banyak waktu untuk memiliki Anda dalam pelukanku.

Baca Juga  Sinopsis Anandhi Selasa 15 November - Episode 245

Anandi datang ke imam keluarga Sanchi dan bertanya kepadanya tentang tanggal pernikahan. Imam gak tahu harus berkata apa. ia mengatakan, saya diperiksa dengan benar. Anandi kemudian meminta kalender yang Anda gunakan? imam mengeluarkan kalender dan memberikan itu padanya. Anandi cocok dengan informasi yang ia dapatkan dari imam Jagya dan memberitahu imam, itu jelas mengatakan bahwa ini bukan bulan yang baik untuk pernikahan. ia bertanya mengapa Anda berbohong? Imam mengatakan kepadanya segala sesuatu yang ia mengatakan Sanchi untuk gak melakukannya, namun ia memaksa ia banyak dan kemudian menawarkan uang. ia mengatakan, saya memiliki keluarga yang sangat besar untuk mengurus dan aku serakah. Anandi merasa jijik dengan kuliah ia bahwa karena orang seperti dia, semua orang telah berhenti percaya pada agama. imam sangat bersalah dan berjanji bahwa ia gak akan melakukan hal seperti ini lagi. Anandi gak yakin apa yang harus dilakukan sekarang karena ia gak bisa memberitahu keluarga belum. ia ingin mengatakan kebenaran untuk Shiv, tetapi gak ingin mengganggu ia dalam karyanya. ia memutuskan untuk berbicara dengannya setelah ia kembali, dan untuk saat ini ia memutuskan untuk berbicara dengan Sanchi. Sebuah bangsal anak rumah sakit Jagya adalah sakit. Jagya melakukan pemeriksaan dan ketika kembali, ia melihat ruang di mana Ganga tinggal terbuka. ia masuk dan mengingat semua kenangan dengan Ganga. ia kemudian ingat Lal dan Anandi menanyainya tentang hubungannya dan berjalan keluar dari ruangan. ia meminta seorang perawat yang membuka ruang. Perawat mengatakan, itu gak dibersihkan sejak lama, sehingga dibuka untuk membersihkannya. Jagya mengatakan padanya untuk menguncinya dan gak membuka lagi tanpa izin. Lal Singh datang ke Jagya dan memberinya kabar baik. Jagya sekarang harus berangkat Udhaipur untuk pekerjaan itu. ia menyebut Sumitra dan memberitahu padanya tentang hal itu. Sumitra mengatakan kepadanya untuk memberitahu Sanchi bahwa ia merindukannya banyak. Jagya mengatakan, saya pergi ke sana untuk bekerja dan saya akan kembali oleh malam. Saya gak berencana untuk pergi ke rumahnya, jadi tolong jangan bilang siapa-siapa. Sumitra mengatakan, baik.

Anandi datang ke Sanchi dengan uang yang Sanchi berikan kepada imam. Sanchi bertanya apa uang itu? Anandi mengatakan padanya, kamu memberi ini kepada imam untuk membuat ia mengubah hari pertunangan dan memberikan tanggal pernikahan palsu. ia meminta dia, mengapa kau melakukan ini? Sanchi mengatakan, pertama kali saya memberinya uang karena saya ingin berhenti Jagdish dari pergi ke Mangalore dengan Ganga. Dan kedua kalinya saya berikan karena saya gak bisa menunggu terlalu lama untuk menikah Jagdish. Aku mencintainya banyak dan saya melakukan ini untuknya. ia lebih lanjut mengatakan bahwa ia gak percaya pada semua ini, beberapa orang secara acak melihat kalender dan kemudian menghitung sesuatu dan kemudian memberikan tanggal. ia mengatakan, ada banyak orang yang gak mengikuti semua ini dan masih senang. Misalnya, teman saya. Keluarganya selalu menjaga semua fungsi pada hari Sabtu atau Minggu sehingga semua orang dapat hadir mereka. Aku yakin mereka bahkan gak tahu apa “panchang” (kalender) adalah. Anandi mengatakan, saya menghormati pemikiran kamu, tetapi jika kamu benar-benar percaya diri, maka kamu bisa mengatakan hal ini kepada seluruh keluarga dan mereka akan mengerti kamu. Mengapa pengkhianatan seperti itu? Sanchi mengatakan, karena saya gak egois. Aku mencintai mereka dan saya merawat mereka. Aku gak ingin menyakiti perasaan mereka dan saya ingin mereka merasa bahwa segala sesuatu terjadi dengan cara yang mereka inginkan. Sanchi kemudian mengatakan, bagi saya “Shubh” hari akan ketika saya menikah Jagdish. Dan tentang uang, imam gak memiliki uang yang di nasibnya, sehingga kamu dapat tetap dan menggunakannya untuk membantu orang miskin. Satu hal lagi, saya harap kamu akan tetap mendukung saya seperti sebelumnya dan gak akan memberitahu siapa pun tentang hal ini karena saya tahu kamu juga peduli tentang keluarga ini dan kamu tahu betul bagaimana sakit mereka akan dapatkan ketika mereka mencari tahu tentang ini. Bhabhi silahkan, yang bisa saya katakan. ia menerima telepon dari temannya dan pergi dari sana. Anandi dalam kebingungan apa yang harus dilakukan sekarang. Baca Selanjutnya Sinopsis Anandhi Selasa 11 Oktober – Episode 211

Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Ashoka
| Sinopsis Gopi Antv
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

loading…

Baca selengkapnya:

Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode 268
Sinopsis Anandhi Kamis 8 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode 267
Sinopsis Anandhi Rabu 7 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode 266
Sinopsis Anandhi Selasa 6 Desember – Episode
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode 265
Sinopsis Anandhi Senin 5 Desember – Episode
Baca juga×

Top