Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 399

dalam Mohabbatein

Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 399

Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 399. Ishita melihat ponselnya untuk mengatur alarm untuk sekolah Ruhi. Ishita menangis, merasa kehilangan Ruhi. Raman memeluk ishita.
Raman : Ruhi tak dengan kita, ia akan segera dengan kita, percayalah, aku akan membawanya segera.

Raman meminta Ishita untuk tak menangis.
Raman meminta Ishita untuk tidur.

Raman : kau harus segera sembuh, ketika Ruhi datang, kau harus menerima dirinya.

Raman membuat Ishita tidur.
Ashok dan Suraj berbicara tentang Raman dan Shagun yang mengambil Ruhi darinya.
Suraj bertanya kepada Ashok tentang Mihika dan bayinya.

Ashok : meninggalkannya, bayinya nya.
Suraj : kau akan menjadi ayah di mata dunia.
Ashok : mengapa aku harus membesarkan anak.
Suraj : kau harus mendapatkannya dibatalkan, membawanya ke dokter, menipu dan membuat dokter melakukan pekerjaanmu, kemudian melakukan apa pun yang kau inginkan, menendangnya keluar atau melakukan apa yang kau inginkan.

Pagi nya, Ishita mencoba menelepon Ruhi.
Ibu Raman meminta Ishita untuk memiliki makanan.

Ishita : tak tahu Shagun akan membawanya ke kelas atau tidak, Shagun tak menjawab panggilan, aku akan pergi dan melihatnya.
Ibu Raman : memiliki makanan dan lalu pergi.
Ishita : aku akan datang kembali dan memiliki makanan, dimana Adi.
Ibu Raman : ia pergi untuk kamp sepak bola dengan Raman.

Pelatih memuji Adi.
Raman : ia sensitif.
Pelatih : aku amati, ketika ia bermain sepak bola, ia lupa segalanya, ia akan merasa baik ketika ia pergi untuk pertandingan ini, ia akan senang.

Raman meminta Pelatih untuk memanggil jika ada apa-apa.
Raman : aku akan mengurus Adi, dan aku harus merawat Ruhi.

Ishita dan Simmi datang ke sekolah dan meminta penjaga untuk melihat apakah Ruhi datang ke sekolah atau tidak.
Ishita : aku yakin Shagun ceroboh dan tak akan membawa Ruhi kesekolah.

Shagun dan Ruhi datang ke sana.
Ruhi terlihat sedih.

Ishita : Ruhi terlambat.

Shagun berpendapat.
Shagun : Ishita mengapa kau selalu bereaksi dan Ruhi pergilah kekelas taekwondo.

Shagun meminta Ruhi untuk menciumnya.
Ruhi menciumnya dan pergi.

Shagun : Ishita meninggalkan Ruhi, aku tak ingin kau datang setelah dia, ia akan melupakanmu, aku ibunya dan kau ibu tiri nya.
Shagun : Ibu tiri selalu ibu tiri, Ruhi selalu bercerita tentang kelas, jadi pergi.

Shagun pergi.
Ishita menangis.

Ishita berpikir : Ruhi tak akan pernah menjauh dariku.

Simmi pulang dan memberitahu segalanya untuk Raman.
Simmi : hati Ishita hancur, ia bisa tak lebih sehat.
Raman : aku akan berbicara dengan Ishita.

Baca Juga  Sinopsis Mohabbatein Minggu 4 Desember - Episode 127

Ishita mencoba untuk bangun.
Raman : apa kau gila, apa yang kau lakukan.

Ishita menangis.
Ishita : aku tak bisa melakukan apa-apa, aku tak bisa melupakan Ruhi, aku selalu khawatir untuknya, aku berpikir ia sepanjang waktu.
Raman : hal ini hanya beberapa hari.
Ishita : tidak, jika anak-anak sedih, ibu berpikir bagaimana anak itu, tetapi di sini hal ini , ia begitu bahagia tanpa aku, ia tak membutuhkanku lagi.

Raman menghiburnya.
Raman : tinggal untuknya.
Raman berpikir : Simmi benar, aku perlu melakukan apapun, aku tak bisa melihat Ishita seperti ini.
Shagun : Ruhi membuat aku lelah, aku perlu minum.

Mihir datang.
Mihir : aku datang untuk membawamu.
Shagun : apa yang terjadi tiba-tiba.

Shgaun mengingatkan realitasnya.
Shagun : kau menendang aku keluar, aku tak butuh bantuanmu.
Mihir : aku yakin, tetapi melihat tagihan bulanan rumah ini, 75000rupe , ibu mendukungmu setelah kuliah, maka Raman dan kemudian Ashok, sekarang siapa yang akan mendukungku , Raman tak akan memberikan uang kepadamu sekarang, bagaimana kau akan membeli kebutuhan , hidup dalam realitas, tak datang di jalan lagi, jika kau berpikir kau dapat bekerja pada keterampilanmu, kita berdua tahu kau tak akan melakukannya, sehingga mendapatkan dukungan tawaran dariku , aku akan mengepak tasmu.

Shagun melihat tagihan hotel.
Mihir : Raman Shagun setuju setelah aku melakukan beberapa drama, ia pulang dan Ruhi adalah dengan kita, Rinki akan dengan Ruhi dan ia akan aman bersama kami.
Raman : ya, Shagun sangat ceroboh, ia berfokus untuk masalahku.
Mihir : jangan khawatir, mengurus Ishita.

Pagi nya, Ishita melihat foto Ruhi dan menangis.
Raman datang padanya dan mencari sesuatu.

Ishita : apa yang kau cari, akan aku bantu.
Raman : aku mencari senyummu.

Ishita tersenyum.
Raman : ada itu.
Ishita : akan Ruhi merindukanku.
Raman : ya.
Ishita : mengapa ia tak memaafkan aku.
Raman : ketika aku masih kecil, aku selalu melawan dengan ayah, aku tak berbicara dengannya selama berminggu-minggu dan selalu berpikir akan ia merindukanku atau tidak, dan berharap bahwa ia akan berbicara kepadaku.

Raman menyeka air matanya.
Raman : ini terjadi dengan setiap anak.
Ishita : aku berharap ini terjadi.

Shravan dan Vandu datang berdebat.
Vandu : aku dan bayi tak suka makanan Cina.

Raman meminta Vandu untuk tak berdebat sampai bayi lahir.
Vandu meminta Raman untuk membawa Sharavan.

Shravan : bibi Ishita juga akan ikut dengan kita
Raman : kakinya terluka.
Shravan : please.
Raman : ia akan memukul kita berdua.

Baca Juga  Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 213

Vandu menegur Raman.
Ishita : aku akan datang.
Vandu : aku akan membuatnya siap.
Raman : kau yakin.
Ishita : mengapa aku tak bertindak meyakinkan.
Raman : aku akan mengganti pakaianmu.
Ishita : apa.
Raman : apa kau akan mengganti sendiri pakaianmu.
Ishita : ya, kakiku terluka, bukan tangan.
Raman : aku hanya mengambil kesempatan.

Raman tersenyum.
Mihir membawa Ruhi dan Shagun Restoran Cina.

Mihir : Ruhi apa kau suka.
Ruhi : bagaimana kau tahu apa yang aku suka.
Mihir : aku tahu dengan sihir.

Ruhi Ingat Ishita dan menjadi sedih.
Shagun : bagaimana pesanan.
Mihir : kita sudah memesan,kau dapat memesan apa pun.
Shagun : kau makan rapi, gadis yang baik.
Ruhi : Ibu Ishi mengajariku.
Ishita : kita selalu datang ke sini dengan Ruhi.

Ishita berbicara tentang Ruhi.
Raman melayani Ishita.

Ishita : aku bertanya-tanya akan kita datang lagi seperti itu.
Shravan meminta Ishita untuk memulai.
Ishita : Raman telah menempatkan banyak.

Shravan meminta Ishita untuk berbagi dengan Raman, karena perilaku buruk membuang-buang makanan.
Raman : Shravan benar.
Ishita : aku mengerti rencana kalian.

Shravan meminta Ishita untuk membuat Raman memiliki makanan.
Ishita meminta Raman untuk memilikinya, dan Raman mendapat panggilan dari Ashok.

Ashok : kau tak datang dalam rapat.
Raman : rapat, aku tak mendapatkan surat apapun.

Ashok meminta Raman untuk segera datang.
Raman : aku sedang dengan keluarga untuk makan siang.
Ashok : di mana.

Raman mengatakan tempat.
Ashok : kita akan rapat di sana.

Ishita meminta Raman untuk pergi.
Raman : kerja 10 menit.

Raman meminta Shravan untuk mengurus.
Raman pergi.

Shravan : aku akan pergi ke toilet, aku anak besar, aku akan pergi dan datang.
Ishita : aku akan menunggu.

Shravan melihat Ruhi dan memanggilna.
Ruhi senang bertemu Shravan dan memeluknya.

Shravan : kapan kau datang, datanglah ke mejanku.
Ruhi : apa bibi Vandu datang.
Shravan : tidak, bibi Ishita, melihatnya.

Shagun marah.
Ruhi sedih melihat Ishita. Baca Selanjutnya Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 400



Update Sinopsis di Facebook
| Kumpulan Sinopsis Anak Jalanan
| Sinopsis Anugerah Cinta
| Sinopsis Khushi
| Sinopsis Bunga Yang Terluka
| Sinopsis Gopi Antv
| Sinopsis Lonceng Cinta
| Sinopsis Mohabbatein
| Sinopsis Thapki

Baca selengkapnya:

Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 543
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 543
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 543. Mrs. Bhalla
Sinopsis Mohabbatein Minggu 4 Desember – Episode 127
Sinopsis Mohabbatein Minggu 4 Desember – Episode 127
Sinopsis Mohabbatein Minggu 4 Desember – Episode
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 542
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 542
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 542. Ishita kembali
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 540
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 540
Sinopsis Mohabbatein Antv Episode 540. Ishita mengatakan
Baca juga×

Top